Mantan Menteri-Kehutanan M.S. Kaban (Andi Rambe/JIBI/Bisnis) Mantan Menteri Kehutanan M.S. Kaban (Andi Rambe/JIBI/Bisnis)
Kamis, 27 Februari 2014 12:08 WIB Lukmanul Hakim Daulay/JIBI/Bisnis Hukum Share :

SUAP SKRT KEMENHUT
M.S. Kaban Beralasan Proyek SKRT untuk Jaga Kemitraan dengan AS

Solopos.com, JAKARTA — Mantan Menteri Kehutanan, M.S. Kaban, memenuhi panggilan penyidik KPK untuk diperiksa terkait kasus dugaan korupsi pengadaan Sistem Komunikasi Radio Terpadu (SKRT) dengan tersangka Anggoro Widjojo, Kamis (27/2/2014).
Pada kesempatan ini  Kaban sempat memberikan keterangan kepada awak media bahwa proyek SKRT itu salah satu tujuannya untuk menjaga kemitraan dan hubungan baik dengan pemerintah Amerika Serikat (AS). “Yang paling penting adalah proyek itu untuk menjaga kemitraan dan hubungan baik kita dengan pemerintah Amerika Serikat,” ujar Kaban di Gedung KPK, Jakarta, Kamis (27/2/2014).

Menurut Kaban, proyek SKRT disepakati sejak zaman Presiden Soeharto dan Presiden Bill Clinton berkuasa. “Kan itu sebenarnya perjanjian yang sudah dibuat pemerintah Indonesia dengan Amerika sejak zaman Pak Harto dan diperpanjang oleh Gus Dur dan Bill Clinton, itu sudah berjalan,” kata Kaban.

Terkait penunjukan langsung PT Masaro Radiokom, perusahaan milik Anggoro Widjojo yang menjadi pemegang proyek, Kaban mengakui dia yang menunjuk langsung. Namun Ketua Umum PBB itu beralasan penunjukan langsung itu sudah berdasarkan peraturan perundangan yang berlaku.

“Kalau soal penujukan langsung itu soal administrasi negara saja. Karena waktunya sangat pendek dan juga dibenarkan oleh UU dan Keputusan Presiden,” jelasnya.

Dalam kasus ini, KPK sebelumnya telah mencegah M.S. Kaban dan mantan sopirnya, Muhammad Yusuf, bepergian keluar negeri guna penyidikan lebih lanjut. Seperti diketahui, saat kasus ini bergulir Kaban tengah duduk di kursi Menhut.

Saat kasus dugaan korupsi ini terjadi, Kaban menjabat sebagai Menteri Kehutanan. Proyek SKRT sebenarnya sudah dihentikan pada 2004 ketika M Prakoso menjadi Menteri Kehutanan. Namun, diduga atas upaya Anggoro selaku pemilik PT Masaro Radiokom, proyek tersebut dihidupkan kembali.

Tersangka kasus ini, Anggoro Widjojo sudah berada di rutan KPK setelah lima tahun bersembunyi di luar negeri. Anggoro Widjojo menjadi buron KPK sejak 2009. Sebagai bos PT Masaro, Anggoro diduga menyuap 4 anggota Komisi IV DPR, yakni Azwar Chesputra, Al-Amin Nur Nasution, Hilman Indra, dan Fachri Andi Leluas, dengan harapan bersedia mendorong pemerintah menghidupkan kembali proyek SKRT.

lowongan pekerjaan
STAFF SHIPPING, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) “…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Peringkat dan Mutu Perguruan Tinggi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (13/9/2017). Esai ini karya Johan Bhimo Sukoco, dosen Ilmu Administrasi Negara di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Slamet Riyadi, Solo. Alamat e-mail penulis adalah johanbhimo@yahoo.co.id. Solopos.com, SOLO — Kementerian Riset Teknologi dan…