Mumi dengan keju tertua yang pernah ditemukan arkeolog (Dailymail.co.uk) Mumi dengan keju tertua yang pernah ditemukan arkeolog (Dailymail.co.uk)
Kamis, 27 Februari 2014 21:51 WIB Septina Arifiani/JIBI/Solopos Internasional Share :

KISAH MISTERI
Keju 3.600 Tahun Ditemukan Bersama Mumi China

Solopos.com, SOLO – Kita biasa menganggap semakin lama keju disimpan maka akan semakin baik pula kualitas dari keju tersebut. Namun, apa jadinya jika keju tersebut berada pada dada mumi China yang diperkirakan telah berusia 3.600 tahun?

Peneliti menemukan keju yang berasal dari tahun 1.615 SM yang berada pada mumi misterius dari Zaman Perunggu yang telah terkubur di padang gurun. Penemuan ini sekaligus menjadi penemuan keju tertua yang pernah ada.

Dilansir Daily Mail, Kamis (27/2/2014), ilmuwan menganalisis penemuan tersebut dan menganggap keju tersebut bukanlah berasal dari mentega atau susu. Seorang ahli kimia dari Jerman dari The Max Planck Institute of Molecular Cell Biology and Genetics (MPI-CBG) menemukan bahwa keju tersebut bebas lakosa. Keju tersebut mungkin berasal dari sebuah peternakan sapi perah di Asia pada Zaman Perunggu.

“Kami tidak bisa hanya mengidentifikasi produk sebagai keju awal yang dikenal manusia, tapi kami juga memiliki bukti bahwa keju tersebut berasal dari teknologi kuno,” kata ahli kimia Andrej Shevchenko kepada USA Today.

Keju tersebut dapat terselamatkan karena kondisi tak biasa dari Sungai Cemetery Nomor 5 di Gurun Takalamn, China Utara yang merupakan tempat peristirahatan terakhir sang mumi. Mumi beserta keju tersebut terletak di bukit pasir dekat sungai di bawah perahu besar yang tersembunyi.

Campuran tanah gurun dengan udara kering dan tanah yang asin sekaligus sebagai cara mengawetkan mumi tersebut secara alami lengkap dengan rambut berwarna cokelat muda, topi, jubah wol dan sepatu bot kulit halus.

lowongan pekerjaan
AYAM BAKAR KQ 5, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Intelek Banal Kampus Milenial

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (9/12/2107). Esai ini karya Adi Putra Surya Wardhana, alumnus Program Studi Ilmu Sejarah Fakultas Ilmu Budaya Universitas Sebelas Maret. Alamat e-mail penulis adalah adiputra.48697@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Beberapa waktu lalu beberapa kawan yang menempuh…