Selasa, 25 Februari 2014 13:07 WIB Ah Tenane Share :

JON KOPLO
Jual Abu Vulkanis

25-ahtenaneSehari setelah erupsi Gunung Kelud, Mbah Jon Koplo, kakek berusia 70 tahun yang tinggal di Sukoharjo ini bekerja bakti ngeruki abu vulkanis setebal 5 cm yang menyelimuti halaman rumahnya.

“Bersih-bersih Mbah?” sapa Tom Gembus, tetangganya.

Iya, Le, iki lho ngeruki abu vulkanis,” jawab Mbah Koplo.

Jare kancaku abu vulkanis didol payu lho, Mbah, sak sak limang ewu rupiah,” jelas Gembus.

Yen ngono omonga kancamu, iki tak wadhahane sik. Mengko kon nuku ya,” pinta Mbah Koplo.

Nggih, Mbah,” jawab Gembus.

Ketika Mbah Koplo selesai ngadhahi abu vulkanis sebanyak 5 sak, tiba-tiba cucunya yang bernama Lady Cempluk datang. “Abu kok diwadahi, mau dipakai untuk apa ta Mbah?” tanya Cempluk.

“Ini mau tak jual, kata Gembus sak sak limang ewu rupiahe. Lumayan, ta?” jawab Mbah Koplo.

Mendengar jawaban Mbah Koplo, Lady Cempluk malah ngguyu ngakak. “Ya ora mungkin ta Mbah. Abu vulkanis itu bisa menimbulkan penyakit. Sudah terbukti semua orang pakai masker, menjaga agar tidak kena sesak napas atau batuk. Mungkin Mas Gembus cuma bercanda, Mbah,” jelas Cempluk.

“Serius kok. Mosok karo wung tuwa bercanda?” eyel Mbah Koplo.

Entah Gembus serius atau bercanda, tapi sampai cerita ini ditulis, 5 sak abu vulkanis Mbah Koplo belum terjual. Siapa mau?

 

Sri Ningsih, Mantung RT 002/RW 013 Sanggrahan, Grogol, Sukoharjo

lowongan pekerjaan
BPR SAMI MAKMUR, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Musik Pop dan Nikah Muda

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (21/10/2017). Esai ini karya Udji Kayang Aditya Supriyanto, peminat kajian budaya populer dan pengelola Buletin Bukulah! Alamat e-mail penulis adalah udjias@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Saat isu komunisme (lagi-lagi) diangkat ke publik sekian waktu lalu,…