Ilustrasi (adiebreezha.blogspot.com)
Selasa, 25 Februari 2014 12:12 WIB Akhirul Anwar/JIBI/Bisnis Politik Share :

Gambar Pak Harto Tersenyum di Angkot Sindir Aktivis Pro Demokrasi

Solopos.com, JAKARTA — Mungkin Anda sudah terbiasa melihat gambar Pak Harto tersenyum di angkot atau truk bak terbuka. Namun beredarnya stiker bergambar Presiden Kedua RI itu mendapat perhatian dari Rektor Universitas Gajah Mada Pratikno.

Rektor UGM Pratikno menyatakan kalangan akademisi dan aktivis pro demokrasi Indonesia mendapat kritikan lewat media stiker bergambar mantan Presiden Soeharto tersenyum dengan mengangkat salah satu tangannya bertuliskan “Halo bro, enak jaman saya dulu kan”. Dalam versi bahasa Jawa, stiker itu bertuliskan “Piye Le/Bro, Penak Jamanku Ta”.

“Stiker yang banyak nempel pada angkutan umum di Jogja maupun daerah lain di Indonesia seharusnya mengusik kalangan akademisi dan aktivis,” ujar Pratikno.

Gambar dan tulisan sederhana tersebut merepresentasikan masyarakat kalangan bawah atau grassroot tidak nyaman dengan demokrasi Indonesia yang digulirkan selama 15 tahun terakhir. Secara tidak langsung, hal itu merupakan jeritan hati masyarakat yang dituangkan dalam bentuk stiker.

Pratikno tidak mempermasalahkan siapa yang membuat stiker tersebut, atau barangkali ada yang memanfaatkan momen pesta demokrasi Indonesia ini. Tapi, ujar Pratikno, masalah yang terjadi dengan demokrasi Indonesia belakangan ini harus menjadi tanggungjawab moral bersama.

“Kalau mencoba eksplore ngobrol, masyarakat di bawah akan menuntut kita, akademisi dan aktivis, karena sudah menggelindingkan demokrasi. Ini tanggungjawab Anda,” ujar Pratikno.

Hal itu disampaikannya saat menyampaikan pidato kunci pada acara Seminar Publik Hasil Survei Perkembangan Demokrasi di Indonesia 2013 di Gedung Nusantara V DPR Jakarta, Selasa (25/2/2014).

Kegelisahan, lanjut Pratikno, tidak hanya dari kalangan bawah tetapi juga melanda kalangan akademisi dan aktivis sebagai aktor demokrasi. Menurut dia, perlu audit demokrasi yang mendalam. “Audit ini tidak semata-mata menggali pengetahuan, tapi memperkuat jaringan di kalangan aktivis sekaligus membangun gerakan,” ujar Pratikno.

UGM bekerjasama Oslo University Norwegia melakukan survei terhadap kondisi demokrasi di Indonesia untuk mendukung proses demokrasi secara strategis dan kritis. Survei dilakukan di 30 kabupaten/kota dengan 592 narasumber aktivis prodemokrasi. Survei tersebut dilakukan untuk mengetahui arah kaitan antara demokrasi dengan kesejahteraan.

Pada umumnya, para responden menanggapi demokrasi sudah berjalan dengan baik khususnya praktek formal. Dalam siaran pers yang diterima Bisnis, pencapaian tertinggi demokrasi Indonesia yang bisa dirasakan masyarakat sipil adalah kebebasan dan peluang yang sama untuk mengakses wacana publik. Selain itu, semua kalangan bisa mengelola kehidupan secara mandiri.

Sementara pencapaian paling rendah adalah tentang tata pemerintahan yang demokratis. Tolok ukur tata pemerintahan terdiri atas transparansi, imparsialitas, akuntabilitas, serta kemandirian pemerintah dalam membuat dan menerapkan keputusan. Perbedaan kualitas antara satu dengan yang lain ini menunjukkan stagnasi dalam demokrasi.

lowongan pekerjaan
AYAM BAKAR KQ 5, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Solusi Kemanusiaan untuk Jerusalem

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (13/12/2017). Esai ini karya Mudhofir Abdullah, Rektor Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Surakarta. Alamat e-mail penulis adalah mudhofir1527@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Pernyataan sepihak Presiden Amerika Serikat Donald Trump atas Jerusalem sebagai ibu kota Israel yang…