RUMAH GEDEK
"Bunyi Kretek-kretek Rasanya Seperti Mau Roboh"

Paryono, 44,  warga Dukuh Sumber RT 5, Desa Cepoko, Kecamatan Sumberlawang, Sragen menunjukkan bagian belakang rumahnya, Minggu (28/7/2013). (Fajar Widantoro/JIBI/Solopos)Paryono, 44, warga Dukuh Sumber RT 5, Desa Cepoko, Kecamatan Sumberlawang, Sragen menunjukkan bagian belakang rumahnya, Minggu (28/7/2013). (Fajar Widantoro/JIBI/Solopos)
 Paryono, 44,  warga Dukuh Sumber RT 5, Desa Cepoko, Kecamatan Sumberlawang, Sragen menunjukkan bagian belakang rumahnya, Minggu (28/7/2013). (Fajar Widantoro/JIBI/Solopos)


Paryono, 44, warga Dukuh Sumber RT 5, Desa Cepoko, Kecamatan Sumberlawang, Sragen menunjukkan bagian belakang rumahnya, Minggu (28/7/2013). (Fajar Widantoro/JIBI/Solopos)

Raut wajah Paryono, 44, warga Dukuh Sumber RT 5, Desa Cepoko, Kecamatan Sumberlawang, Sragen  terlihat murung. Sambil duduk di dipan dalam rumah, ia menceritakan kondisi rumah gedek yang semakin miring.  Tiang-tiang penyangga bagian dalam rumah pun telah reyot dan hampir roboh.

Paryono saat ditemui Solopos.com, Minggu (28/7/2013), mengatakan dirinya tidak memiliki biaya yang untuk membetulkan kondisi rumahnya tersebut. Pendapatanya sebagai seorang buruh tani tidak bisa disisihkan. Penghasilan yang ia terima, Rp25.000 hanya cukup untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.  Istri Paryono, Harni tidak bekerja. Terpaksa, ia sekeluarga tetap bertahan di rumah gedek berukuran 12 meter x 9 meter itu.

“Saya selalu khawatir waktu turun hujan lebat, apalagi disertai angin kencang, rumah ini rasanya seperti ada gempa bumi, seisi rumah goyang semua. Dan juga terdengar bunyi kretek-kretek rasanya kayak mau roboh.”

Menurut pantauan Solopos.com, diperkirakan kemiringan rumah tersebut mencapai 30 derajat. Tiang-tiang penyangga di dalam rumah pun telah miring. Tiang tersebut mampu digoyang-goyangkan dengan tangan tenaga orang dewasa. Bagian langit-langit atap rumahnya terbuat dari bambu-bambu yang telah usang dan rapuh.

Salah seorang tetangganya, Wajiman, 35, mengatakan kondisi rumah tersebut memang memrihatinkan. “Sebenarnya ada beberapa lagi rumah gedek di Dukuh Sumber ini yang kondisinya sudah tidak layak huni seperti rumah Paryono. Tetapi sepertinya rumah Paryono yang paling parah. Jika rumahnya dilihat dari lihat jalan, kemiringan rumah sangat jelas terlihat,” jelas Wajiman.

Ia menambahkan dirinya bersama warga sekitar akan merencanakan untuk mengadakan kegiatan gotong-royong  membantu memperbaiki rumah Paryono. “Saya mau membantu dengan tenaga dan uang seadanya. Warga juga bersedia tetapi warga sekitar juga memiliki kondisi yang hampir sama,” imbuhnya.

Editor: | dalam: Sragen |

1 Komentar pada “RUMAH GEDEK : “Bunyi Kretek-kretek Rasanya Seperti Mau Roboh””

  1. sartono
    29 Juli 2013 pukul 12:50

    Mengapa tetangganya tdk ada rasa peduli, kalau orang jawa pasti peduli sama tetangga yang kurang beruntung, misal si A nyumbang bambu, si B nyumbang kayu, si C nyumbang semen. Sebaiknya RT berkoordinasi dengan RW dan warga gotong royang memperbaiki rumah tsb
    Hal ini sering dilakukan di kampung saya di Sidomulyo, Ampel. Berkat sering gotong royong sehingga sekarang tidak ada lagi rumah reot di kampung saya.
    Semoga tetangga tersentuh hatinya.

Silahkan bergabung untuk diskusi

Email anda tidak akan dipublikasikan.

Iklan Baris

    No items.

Menarik Juga »