Pemain Persewon Wondama (kostum hijau bergaris biru) saat menghadapi Persis Solo pada lanjutan Divisi Utama Liga Prima Indonesia Sportindo di Stadion Manahan, Solo, beberapa waktu lalu. Nasib para pemain Persewon kian tidak jelas karena krisis finansial. dokJIBI/SOLOPOS/Agoes Rudianto Pemain Persewon Wondama (kostum hijau bergaris biru) saat menghadapi Persis Solo pada lanjutan Divisi Utama Liga Prima Indonesia Sportindo di Stadion Manahan, Solo, beberapa waktu lalu. Nasib para pemain Persewon kian tidak jelas karena krisis finansial. dokJIBI/SOLOPOS/Agoes Rudianto
Minggu, 19 Mei 2013 18:44 WIB Farida Trisnaningtyas/JIBI/SOLOPOS Indonesia Share :

DIVISI UTAMA LPIS
Nasib Persewon Terkatung-katung

Pemain Persewon Wondama (kostum hijau bergaris biru) saat menghadapi Persis Solo pada lanjutan Divisi Utama Liga Prima Indonesia Sportindo di Stadion Manahan, Solo, beberapa waktu lalu. Nasib para pemain Persewon kian tidak jelas karena krisis finansial. dokJIBI/SOLOPOS/Agoes Rudianto

SOLO – Nasib skuat asal Papua, Persewon Wondama yang hijrah ke Boyolali tak juga menemui kejelasan. Masalah internal tim yang berlaga di Divisi Utama (DU) Liga Prima Indonesia Sportindo (LPIS) bukan semakin baik, tetapi sebaliknya tim berjuluk Lumba-lumba Teluk ini justru tercecer di tengah ketidakpastian masa depan mereka.

Skuat yang diarsiteki Didik Listiyantoro ini hampir putus asa lantaran krisis finansial tim yang berujung pada belum dibayarkannya gaji para pemain. Dalam menjalani dua laga tandang terakhir, Persewon praktis tanpa persiapan. Tim ini sudah lebih dua pekan tak menjalani latihan rutin karena kondisi ini.

Alhasil, anak asuh didik ini tak berdaya saat berhadapan dengan Persires Banjarnegara, Minggu (12/5/2013) dan Persis Solo Rabu (15/5/2013). Bahkan, Persewon dihancurkan Persis Solo 0-4 saat bertandang ke Stadion Manahan pekan lalu.

“Dua laga terakhir kami sudah ingin mundur dan memilih walk out saja karena kondisi kami yang seperti ini. Akan tetapi, saya masih berusaha mengajak pemain untuk bertanding meski akhirnya kami tak meraih hasil bagus,” terang Pelatih Persewon, Didik Listyantoro, Minggu (19/5/2013).

Keadaan skuat asal Indonesia Timur ini memang memprihatinkan. Krisis finansial berdampak pada belum dikucurkannya upah dua bulan para pemain. Padahal manajemen sudah berulang kali memberikan janji manis yang pada kenyataannya belum juga terwujud.
Didik mencontohkan saat timnya bertamu ke Manahan pekan lalu. Manajemen menjanjikan kucuran dana segar langsung ke rekening para pemainnya. Sayangnya, janji tersebut isapan jempol belaka. Praktis, nasib mereka terkatung-katung menanti kepastian serta bukti ucapan manis pihak manajemen.

“Kami juga tidak bisa berbuat banyak. Saya tidak tahu apakah kami bisa lanjut atau tidak,” imbuh Didik.

Ketidakpastian iklim di internal klub ini membuat para pemainnya hengkang. Terlebih mereka yang berasal dari Jawa. Sedang beberapa pemain asli Papua masih memilih bertahan di Boyolali. Sebab, mereka juga didera kebingungan ongkos untuk kembali ke kampung halamannya.

lowongan kerja
lowongan kerja POBOX 4787 PEMSAR SOLO 57100, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Iklan Baris
  • L300 PU’2008

    L300 PU’2008 Hitam,Pjk Gres,AD-Solo(80Jt Saja)Siap Kerja:784148…

  • Lowongan Sopir,Serabutan &ADM

    PENYALUR VARIASI Mobil Smrg Cr Kryw:Mau Krj,Bs Diprcaya,Sopir:SMA,SIMA 25-35Th,Srbtn:Pria SMA SIM C,2-25Th,Adm…

  • CITY Vtex’2000

    HONDA CITY Vtex’2000 Merah VR AC TP MsnBdy Ist64Jt085100051511…

  • XENIA Li’2007

    XENIA Li’2007 Silver VR AC TP Msn Bd PjkBr Istw 82Jt085100051511…

  • Lowongan Pengasuh Bayi

    BUKAN PENYALUR,Diutamakn Dr Daerah,Putri Max30th,Pengasuh Bayi Cewek 1Th Lbh&Kbersihan,Wjb TdrDlm DiSolo…

  • INNOVA G’2007

    INNOVA G’2007 Euro FulAudio VR Msn Bd Istw AD 132JtNg085100051511…

  • INNOVA G’2007

    INNOVA G’2007 Euro FulAudio VR Msn Bd Istw AD 132JtNg085100051511…

  • KARIMUN GX’2005

    KARIMUN GX’2005 Htm,M/T,AD-Solo,PjkBr(70),LsgPkai:087735002228…

Leave a Reply



iklan-mobile-hp

Kolom

GAGASAN
Audit Menyeluruh Pelayanan Imunisasi

Gagasan Solopos, Kamis (30/6/2016), Giat Purwoatmodjo. Dosen di Program Studi Kesehatan Masyarakat Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta. Solopos.com, SOLO — Jajaran Badan Reserse Kriminal Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia (Bareskrim Mabes Polri) menangkap 13 orang karena terlibat pembuatan dan…