Fajar Satriadi (Dok/JIBI/SOLOPOS) Fajar Satriadi (Dok/JIBI/SOLOPOS)
Senin, 13 Mei 2013 11:53 WIB Mahardini Nur Afifah/JIBI/SOLOPOS Issue Share :

Fajar Satriadi akan Meriahkan Ultah Jakarta

Fajar Satriadi (Dok/JIBI/SOLOPOS)

Setelah sukses memerankan Raden Mas Said lewat drama tari Matah Ati, Fajar Satriadi akan kembali naik panggung lewat drama tari Romansa Ariah.  Kisah legendaris perjuangan tokoh pejuang perempuan asal Betawi yang berani melawan pemerintahan Belanda ini, akan dipentaskan saat puncak perayaan ulang tahun hari jadi Ibukota di jantung Kota Jakarta, Tugu Monas, Jumat-Minggu (28-30/6/2013).

Romansa Ariah disutradari Atilah Soeryadjaya.Selain menjadi sutradara, Atilah merangkap peran menjadi produser. Jay Subyakto kembali didaulat menggarap tata artistik pementasan yang digelar selama tiga hari ini.

Ditemui  Solopos.com di Pura Mangkunegaran,  Solo, akhir pekan kemarin,  Fajar Satriadi mengungkapkan dalam pertunjukan tersebut dirinya dipasangkan dengan penari asal ISI Solo, Ida Lala.

“Saya kembali jadi penari utama. Nanti acaranya diadakan di Monas. Pertunjukannya sendiri didukung dari Pemerintah Provinsi DKI Jakarta,” katanya.

Kesalahan persepsi di masyarakat mengenai figur Ariah mendorong Fajar Satriadi tergerak kembali naik pentas dalam drama tari bersama Atilah dan Jay Subyakto.

“Dalam budaya Betawi, Ariah yang sering disebut Mariah atau Mariam itu tokoh penting. Tapi yang berkembang di masyarakat adalah cerita mistis Hantu Jembatan Ancol. Ariah itu tokoh penting. Perempuan yang mempertahankan kehormatannya. Bukan semata persoalan gender,” tandasnya.

Penggarapan drama tari ini, lanjutnya, menggunakan latar cerita saat penjajahan Belanda di Betawi pada periode 1869-1870. “Ibu Atilah dengan teman-teman ingin mengangkat kembali salah satu budaya Betawi. Semua orang nantinya berhak menginterpretasi cerita ini. Kami mengunakan penalaran cerita yang berbasis riset,” terangnya.

Fajar berharap Romansa Ariah bisa meninggalkan kesan yang mendalam seperti Matah Ati.   “Harapannya seperti itu,” pungkasnya.

Fajar memulai debutnya lewat drama Suropati, besutan koreografer Retno Maruti dan Sentot S. Empat tahun kemudian, Maestro Tari, Sardono W. Kusumo, mempercayainya menjadi Diponegoro lewat Opera Diponegoro.  Baru-baru, ia yang kembali dipercayai Atilah Soeryadjaya untuk memerankan karakter Raden Mas Said dalam Matah Ati.

lowongan kerja, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply

rabu 31 mei

Kolom

GAGASAN
Bung Karno, Lenso, Cha Cha Cakrabirawa

Gagasan ini dimuat Solopos edisi Jumat (2/6/2017). Esai ini karya Albertus Rusputranto P.A., pengajar di Fakultas Seni Rupa dan Desain Institut Seni Indonesia (ISI) Solo. Alamat e-mail penulis adalah titusclurut@yahoo.co.uk Solopos.com, SOLO — Cakrabirawa adalah nama kesatuan pasukan penjaga Istana…