Waduk Tandon atau Waduk Krisak. (Dok/JIBI/SOLOPOS) Caption : Waduk Tandon atau Waduk Krisak. (Dok/JIBI/SOLOPOS)
Rabu, 1 Mei 2013 08:08 WIB Ayu Abriyani KP/JIBI/SOLOPOS Wonogiri Share :

Daya Tampung Waduk Tandon Turun, Hanya Mampu Mengairi 5 Desa

Waduk Tandon atau Waduk Krisak. (Dok/JIBI/SOLOPOS)

WONOGIRI--Daya tampung Waduk Tandon di Krisak, Kecamatan Selogiri, Wonogiri semakin menurun. Pada awal pembangunan pada 1942 mampu menampung 3,7 juta meter kubik (m3), sedangkan saat ini hanya mampu menampung 2,8 juta m3.

Sedimentasi di waduk tersebut juga diperkirakan mencapai lima meter. Hal itu diungkapkan Camat Selogiri, Bambang Haryanto, saat Sosialisasi Rencana Tindak Darurat (RTD) Bendungan Krisak di Pendapa Kecamatan Selogiri, Selasa (30/4/2013).

Menurutnya, selama ini belum ada perbaikan yang signifikan untuk mengembalikan daya tampung dan fungsi waduk tersebut seperti semula.

“Selama dibangun hingga saat ini belum ada perbaikan yang signifikan. Padahal, dulu bisa mengairi lahan pertanian hingga tujuh desa dengan luas total 874 hektare dan sekarang hanya bisa mengairi lima desa dengan luasan sekitar 300 hektare. Selain daya tampungnya yang berkurang, sedimentasi waduk juga diperkirakan setebal lima meter,” katanya.

Pihaknya berharap ada pembangunan cek dam atau penampungan lumpur yang berada di atas bangunan waduk yang meliputi dua aliran sungai yakni Dusun Keron dan Dusun Gondang di Desa Pare di kecamatan tersebut. Ia pun mengusulkan perbaikan gorong-gorong, pintu pelimpasan air serta pengerukan sedimentasi.

Menanggapi hal itu, Direktur Bina Operasi dan Pemeliharaan Direktorat Jenderal Sumber Daya Air Kementrian Pekerjaan Umum, Hartanto, mengatakan Waduk Tandon atau Waduk  Krisak merupakan satu dari 35 waduk yang masuk dalam kategori rawan di Indonesia karena berusia tua. Untuk itu, pihaknya menyusun RTD sebagai langkah antisipasi untuk menekan dampak bencana apabila bendungan jebol.

“Kami berharap masyarakat siap menghadapi bencana dengan panduan RTD tersebut jika waduk jebol. Pemeliharaan waduk tersebut sebenarnya berada di tangan warga dan pemerintah daerah. Sebab, masuknya lumpur ke waduk berawal dari kondisi lingkungan yang kurang sadar tentang lingkungan,” katanya saat ditemui wartawan seusai acara sosialisasi.

Terkait permintaan warga tentang pemeliharaan bangunan waduk tersebut, pihaknya akan mengecek kondisinya terlebih dahulu. Hal itu akan ia usulkan pada rencana kerja selanjutnya di pemerintah pusat.

Lowongan Pekerjaan
Dosen Tetap Akuntansi, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Iklan Baris
  • Lowongan Karyawan

    TOKO + FOTOCOPY Sarjana Cari Pria SMK/SMU,Max25Th,Single,Gaji Awal 1Jt, Jam Kerja 11-20. Belakang Apotek K24 B…

  • CARRY CARETA’1995

    CARRY CARETA’1995 Station, AD-QB,  Adi Putra, Biru Metalik Hub : 08562518182…

  • Lowongan Karyawan

    HOTEL CARI Pegawai 30Th,Wonogiri Kota,Pandai Listrik/Tukang Bangunan Hub:082199026500/081344039465…

  • KUDA GLS’2001

    KUDA GLS’2001 Solar AD,Silver,PW,CL,FV,Ban Baru,Ori,Harga:63Jt Hubungi : 08122629023…

  • Lowongan Karyawati

    PEMPEK KECE & Mamih Bos Duren,Butuh Karyawan Wanita,Bisa FB/BBM/MedSos Lainya,Lamaran Antar Langsung ke :…

  • CITY 2003

    CITY 2003 Coklat Met Normal AD-D Pajak 09 Hub:08562832432/082220737888…

  • Lowongan Desaign Grafis

    BUTUH TENAGA Seting Berpengalaman Corel Draw &Photoshop.Hub:08164274443…

  • Baleno 1997

    Bu JUAL CEPAT Baleno 1997  AD,Istw/Nego Hub 085 293 129 848…

    Leave a Reply


    persembahan

    Kolom

    GAGASAN
    Audit Menyeluruh Pelayanan Imunisasi

    Gagasan Solopos, Kamis (30/6/2016), Giat Purwoatmodjo. Dosen di Program Studi Kesehatan Masyarakat Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta. Solopos.com, SOLO — Jajaran Badan Reserse Kriminal Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia (Bareskrim Mabes Polri) menangkap 13 orang karena terlibat pembuatan dan…