Tujuh Anak Asuhnya Dicoret, Jackson Berkicau

Jackson

 

JOGJA-Pelatih Persipura Jackson F Tiago akhirnya angkat bicara terkait dengan aksi pencoretan tujuh pemainnya oleh pelatih Timnas Indonesia, Luis Manuel Blanco.

Mantan pemain Persebaya Surabaya itu menyesalkan tindakan Blanco, yang dinilainya tidak memikirkan persoalan kewilayahan dan juga ketatnya kompetisi.

“Seandainya Coach Blanco diberikan jadwal kompetisi ISL dan sebuah peta negara Indonesia, pasti beliau akan lebih sabar dalam ambil keputusan,” kicau Jackson dalam akun twitternya @Papinegro18, Jumat (15/3/2013).

Sebagaimana diketahui sebelumnya, Luis mengumumkan  pencoretan pemain usai makan siang. Selain tujuh pemain Persipura terdapat tujuh pemain ISL lainnya yang ikut dicoret.

Adapun ketujuh pemain Persipura itu adalah Patrich Wanggai, Ferinando Pahabol, Richardo Salampessy, Immanuel Wanggai, Boaz Solossa, Ruben Sanadi, dan Ian Louis Kabes.

 

Editor: | dalam: Indonesia,Sepak Bola |

14 Komentar pada “Tujuh Anak Asuhnya Dicoret, Jackson Berkicau”

  1. beni
    15 Maret 2013 pukul 18:12

    sabar pak jackson…
    saya juga tidak habis pikir akan tindakan orang itu….

  2. setian
    15 Maret 2013 pukul 22:07

    Ane gk hbz pkir ama Blanco.. Knp harus pemain bagus yg di coret.. Blanco gk memahami kndisi pmain ISL dgn jdwl kmpetisi yg ketat dan jauh pula dr Jakarta.. Apalagi br tiba malam pagi nya langsung di genjot untuk latihan fisik yang keras.. Harus nya Blanco lbh sabar utk ngmbil sikap.. karena pemain yg di coret adalah pemain berkualitas dan ber potensi akan memberi kan yang terbaik utk Bangsa dan Negara.. Di bandingkan dgn pemain dari LPI yg itu2 saja dan gk prnh ksh k bangga’an utk Negara..

    Mf ane komen bgini hanya ingin melihat pemain timnas impian ku ber main dan mungkin ini adalah kemauan dari seluruh masyarakat Indonesia yang ingin melihat TIMNAS bermain bagus bahkan menjadi juara..

    • pecinta timnas
      15 Maret 2013 pukul 23:56

      preeeeet
      kenapa para pendukung isl semuanya egois yo
      pa mang karna didikan bakri group?
      jan-jane jaluk,e po tho?

  3. Dimas
    15 Maret 2013 pukul 23:23

    Ganti aja pelatihnya

  4. rizal
    15 Maret 2013 pukul 23:44

    wah…gmna ni udah kompak pemain+club tapi pelatihnya ngaco.jlas kn tu pelatih kaga ngerti bola,kultur budaya,kompetisi,topigrafi wilayah kita yg luas..sulit mengatur jadwal kompetisi.
    Timnas harus berisi pemain berkwalitas.dn juga pelatih yg bagus.bukn pelatih Arogan…
    ky ngga ada pelatih laen aja..coret aja ya pak blanco…hehehe.mding ente yg out deh’:-D

  5. tomi
    15 Maret 2013 pukul 23:53

    mdh2an cpt dipecat dan diganti sm RD atau jacksen..sdh bnyk korban pesepakbola yg meninggal dilapangan..jd jg diteruskan jika kondisi/stamina pemain blm fit..

  6. sugito
    16 Maret 2013 pukul 00:57

    ganti aja blanco, ganti dengan Jacksen F Tiago dan RD, mereka berdua lebih baik dan lebih mengerti indonesia drpd blanco yg baru kemarin tahu indonesia.

  7. Interisti
    16 Maret 2013 pukul 09:56

    Pemain ISL terkadang arogan jg dsni terlihat friksi dua kompetisi ditanah air ini msih ada. Pemecatan pelatih bukan solusi yg tepat. Mediasi cra terbaik. Sebagai pemai hrz tau menempatkn diri bkanx melaontarkn kata2 yg berbau profokasi. Hamka pantaz klo dicoret

  8. kharizma hilmy
    16 Maret 2013 pukul 15:27

    mari kita bertindak dmi tanah air kita tercinta
    “INDONESIA”

  9. kharizma hilmy
    16 Maret 2013 pukul 15:31

    PECAT saja Blanko sebelum timnas INDONESIA di tindas oleh negara lain
    “AYO INDONESIA”

  10. ipay_jak@yahoo.com
    16 Maret 2013 pukul 18:47

    apa yang sudah diterapkan dan dijalankan oleh blanco , saya kira sudah tepat … tidak bisa dipungkiri timnas yang hebat dan pemain yang hebat berawal dari kerja keras dan disiplin tinggi .. ingat ! untuk memakai kaos timnas yang sakral harus melalui perjuangan bukan nama besar ,,, ini tidak ada apa2′a dibanding porsi latihan di negara eropa … jika timnas indonesia ingin berkembang dan maju ,, tunjukan semangat 45 bukan !!!!

  11. wong jowo
    16 Maret 2013 pukul 19:10

    makanya disiplin………jgan se enaknya sendiri……

  12. jiet pamulang
    17 Maret 2013 pukul 08:45

    ada benarnya kicau jackson.

  13. fansbola
    17 Maret 2013 pukul 11:20

    sing penting hasile…

Silahkan bergabung untuk diskusi

Email anda tidak akan dipublikasikan.

Iklan Baris

    No items.

Menarik Juga »