Ilustrasi (Dok/JIBI/SOLOPOS)
Jumat, 1 Februari 2013 14:41 WIB Septhia Ryanthie/JIBI/SOLOPOS Boyolali Share :

Dana GNOTA Disalurkan untuk 750 Siswa Boyolali

Ilustrasi (Dok/JIBI/SOLOPOS)

BOYOLALI–Dari jumlah total 2.450 siswa yang diajukan UPTD Pendidikan Dasar dan Luar Sekolah (Dikdas & LS) dan kecamatan di wilayah Kabupaten Boyolali untuk mendapatkan bantuan melalui program Gerakan Nasional Orang Tua Asuh (GNOTA) 2012, baru bisa terpenuhi 750 siswa.

“Memang saya akui belum bisa memenuhi semua permintaan dari Dikdas & LS dan kecamatan. Dari jumlah 2.450 siswa SD/MI dan SMP/MTs yang diajukan baru bisa terpenuhi 750 siswa karena keterbatasan dana yang ada,” ujar Ketua II GNOTA Boyolali, Tri Murni, kepada wartawan, Jumat (1/2).

Tri menyebutkan dari penggalangan dana GNOTA melalui swadana 2012, terkumpul dana senilai Rp42 juta.

Pria yang juga menjabat sebagai kepala Bagian (Kabag) Kesejahteraan Rakyat (Kesra) Sekretariat Daerah (Setda) Boyolali itu menyebutkan sumber penggalangan dana antara lain dari masyarakat, BUMN, BUMD serta pegawai negeri sipil (PNS) di Kota Susu.

“Dari dana senilai Rp42 juta tersebut kontribusi terbesar berasal dana yang digalang dari PNS,” terangnya.

Sumber dana lain untuk GNOTA, imbuh Tri, adalah dana dari APBD Kabupaten Boyolali senilai Rp100 juta. Sehingga total dana GNOTA senilai Rp142 juta. ”Dana GNOTA tersebut disalurkan kepada siswa dari keluarga yang kurang mampu yang datanya diusulkan dari DIkdas & LS dan masing-masing kecamatan di seluruh Boyolali,” jelasnya.

Bantuan dari GNOTA tersebut diberikan masing-masing senilai Rp120.000/siswa SD/MI dan Rp240.000/siswa SMP/MTs.

”Bantuan tersebut diharapkan dapat dipergunakan untuk biaya pendidikan siswa, seperti untuk membeli buku, alat tulis serta keperluan lain yang menunjang proses belajar mengajar,” katanya.

Tri berharap dengan bantuan itu diharapkan bisa mendukung dan meringankan para siswa kurang mampu untuk bisa mengenyam pendidikan dasar sembilan tahun. Sehingga pihaknya berharap ada kepedulian dari masyarakat Boyolali terhadap GNOTA dengan berpartisipasi aktif dalam program tersebut.

”Diharapkan ke depan, dana GNOTA yang terhimpun melalui swadana bisa lebih besar yang sekaligus bisa menyalurkan dana kepada siswa dari keluarga kurang mampu lebih banyak pula,” tandasnya.

Untuk mengoptimalkan upaya tersebut, Tri menyatakan Bagian Kesra Setda Boyolali terus menyosialisasikan program GNOTA ke semua, baik PNS maupun kalangan swasta.

lowongan peekrjaan
PT. Integra Karya Sentosa, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Ketika Uang Tunai Terpinggirkan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (16/10/2017). Esai ini karya Riwi Sumantyo, dosen di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sebelas Maret. Alamat e-mail penulis adalah riwi_s@yahoo.com. Solopos.com, SOLO — Perkembangan teknologi digital yang super cepat mengubah banyak hal, baik di…