KURIKULUM 2013
Pelajaran TIK SMP Bakal Dihapus

logo-kemendikbud

SOLO – Rencana Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) untuk mengubah kurikulum pada 2013, berdampak pada peringkasan jumlah mata pelajaran di sekolah. Salah satunya menghilangkan mata pelajaran Teknologi Informasi dan Komputer (TIK) di SMP.

Wakil Kepala Perguruan Muhammadiyah Program Khusus, Kota Barat, Solo, Hendro Susilo, menjelaskan pihaknya telah mendengar informasi mengenai penghapusan mata pelajaran itu. Namun sampai sekarang hal itu belum dibahas bersama jajaran pimpinan, karena kurikulum baru itu masih diuji publik.

Meski demikian, Hendro menilai dengan rencana penghapusan TIK itu bisa berdampak terhadap tenaga pengajar TIK di sekolah. Selain itu siswa SMP masih membutuhkan mata pelajaran TIK, meskipun selama ini proses pengajarannya masih bersifat teoritis.

“Di tempat kami ada seorang guru TIK, kalau nanti mata pelajarannya di hapus dia akan mengajar apa,” jelasnya saat dihubungi Solopos.com, Jumat (30/11/2012).

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Kota Solo, Rakhmat Sutomo, mengaku belum mendapatkan surat edaran dan sosialisasi resmi dari Kemendikbud, sehingga pihaknya belum dapat menentukan langkah yang akan diambil selanjutnya.

“Kami belum memiliki pandangan ke depannya,” jelasnya saat ditemui wartawan di ruang kerjanya, Jumat (30/11/2012).

Rakhmat tidak mau berkomentar lebih lanjut mengenai dampak penghapusan mata pelajaran TIK terhadap para guru. Tapi dia berharap agar pemerintah pusat segera berkoordinasi dengan Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) untuk merumuskan masa depan tenaga pengajar TIK di sekolah.

Meski demikian, Rakhmat mengaku optimistis pihaknya dapat menjalankan perubahan kurikulum yang akan diresmikan Kemendikbud itu. Pasalnya masih ada satu semester untuk persiapan sebelum kurikulum diterapkan secara nasional. Namun dia pun tidak yakin jika kurikulum baru itu dapat menyelesaikan permasalahan pendidikan di Indonesia.

Sementara itu relawan peduli anak, Sugeng Santoso, berpendapat kurikulum baru itu akan menguntungkan siswa. Karena kurikulum 2013 lebih mengedepankan proses dan hasil dalam mengukur kompetensi siswa. Selain itu kreativitas siswa juga menjadi salah satu penilaian sehingga tidak hanya tergantung pada nilai ujian.

Diinformasikan, dengan perubahan kurikulum mata pelajaran di SMP yang awalnya berjumlah 12 diringkas menjadi 10, yaitu mata pelajaran  Agama, PPKn, Matematika, bahasa Indonesia, Seni Budaya, Pendidikan Jasmani dan Kesehatan, IPA, IPS, bahasa Inggris dan Prakarya. Sementara untuk mata pelajaran pengembangan diri, seperti TIK akan diintegrasikan ke semua mata pelajaran.

Editor: | dalam: Pendidikan |

144 Komentar pada “KURIKULUM 2013: Pelajaran TIK SMP Bakal Dihapus”

  1. niia , rizky dini , amanda
    29 Januari 2013 pukul 10:35

    SETUJU TIDAK SETUJU , LABIL-_____-

  2. donny
    29 Januari 2013 pukul 10:35

    kenapah harus diapus?? apahh tidak menyesall dengan keputusan inni ?? pikikan nasib anak2 bangsa yang belum paham betull tenntang tekhnologi !!!!!!!!!! >.<

  3. Nabila Az Zahra dan Indanaa Lazulfaa
    29 Januari 2013 pukul 10:36

    kalau pelajaran TIK dihapus, kami selaku pelajar merasa rugi, jika dihapus kami tidak akan mengerti tekhnologi zaman sekarang. dan bagaimana nasib guru-guru yang mengajar TIK, yang ahli dalam teknologi!!!….

  4. kevin
    29 Januari 2013 pukul 10:36

    Saya dari murid MTsN 2 sangat tidak setuju karna pelajaran TIK sangat penting untuk mengetahui cara memakai komputer dan untuk mengetahui fungsi nya jiika tidak ada pelajaran TIK masyarakat pendalaman akan bodoh dan tidak akan maju

  5. farhan ahonk
    29 Januari 2013 pukul 10:37

    kami masih membutuhkan teknologi komputer untuk masa depan kami !!!

  6. cempaka
    29 Januari 2013 pukul 10:38

    kalo matpel TIK dihapus bangsa indonesia akan semakin ter puruk akan teknologi, masih banyak siswa-siswa di pelosok yang kurang mengetahui teknologi (gaptek).
    APA KATA DUNIA???????
    MALU SAMA NEGARA LAIN!!!!!!!!!!!!!!!!
    harus lebih berpikir untuk ke depannya sebelum bertindak.

    • taufik adnan
      3 Februari 2013 pukul 09:33

      kita demo ajjah rame” kalo dihapus . .

  7. Aisyah dan Aini
    29 Januari 2013 pukul 10:39

    bagaimana nasib mereka yang masih dibawah umur yang belum mengerti tentang teknologi???…

  8. erika rahmawati
    29 Januari 2013 pukul 10:40

    dengan alasan apa pelajaran tersebut dihapus, belum tentu semua murid2 bisa pelajaran tersebut . toh,ini tuh jaman modern COY !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  9. nucke fathimah
    29 Januari 2013 pukul 10:44

    saya sebagai murid tidak setuju kalau pelajaran TIK di hapuss ……….!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
    ini tuh jaman modern coyy!!!!!!!!!!!!!!! gimana kalau tidak ada pelajaran TIK bisa hancur penerus penerus bangsa ini !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  10. devita chandra
    29 Januari 2013 pukul 10:45

    saya tidak setuju , karena tidak semua orang mahir dalam bidang ini . saya juga termasuk orang yang tidak terlalu mahir .. lalu bagaimana nasib guru guru tik kami ????????
    pelajaran tik ini kan juga penting dalam kehidupan masa depan !!!!!!! memang nya pemerintah mau menanggung hasil nya nanti kalau anak indonesia tidak terlalu mengerti dalam bidang ini !!!!!!!
    fikir dulu dong akibat nya .. eettttt

  11. yohana
    29 Januari 2013 pukul 14:28

    kami siswa di pedalaman jauh berbeda dngan anak2 dikota dalam hal penguasaan tik(khsusnya komputer)..jadi kami sangat butuh pelajaran Tik..sebagai bekal kami bekerja ataupun kuliah. Pak mentri jangan abaikan kepentingan kami, klo perlu kompetensinya yang dibedakan misalnya dikota2 besar belajar pemrograman sedangkan kami di daerah masih membutuhkan materi dasaq, word,exel,internet.dll.

  12. musthofa
    30 Januari 2013 pukul 09:29

    saya tidak setuju aadanya pelajaran TIK igin di hapus, apa masalahnya..?!!!

  13. Ryan
    30 Januari 2013 pukul 10:03

    terserah pak mentri aja lah…palingan ntr ganti mentri ganti kurikulum juga…..gx bakal bisa 30 tahun pak mentri rancangan ente

  14. Reyhan rahmana
    30 Januari 2013 pukul 16:12

    SAYA TIDAK SETUJUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUU

    • Reyhan rahmana
      30 Januari 2013 pukul 18:07

      yaa

  15. Reyhan rahmana
    30 Januari 2013 pukul 16:21

    gak setuju , selamamya

  16. bajingan
    3 Februari 2013 pukul 21:47

    aku sebagai guru tik kok ngrasa aneh banget neh menteri yang satu ini, mending malah tambahin pelajaran anti korupsi , eh malah menghapus tik , kpk aja pakai teknologi sadap , perhitungan suara pakai teknologi, eh malah pelajaran tik dihapus , kita sebagai guru aja masih pengen belajar tentang tehno , lah anak 2 mau ngapain mereka hanya bisa fb, fb an pun klo daftar sendiri kadang gak bisa , login aja kadang gak bisa ……….gila gila indonesia gila, kurikulum paling gila…….

  17. bajingan
    3 Februari 2013 pukul 21:48

    kurikulum paling gila

  18. Ahamad
    6 Februari 2013 pukul 09:13

    TIK dihapus bagimana dengan sekolah di pedalaman. Pemerintah hanya melihat kedepan tdk pernah meneggok ke belkNG

  19. Kampret
    6 Februari 2013 pukul 09:30

    Kayane si pemerintah sakit hati karena situsnya dirusak ma penjaga warnet,,jadi imbasnya pelajarn tik dihapus,dengan tujuan membodohkan generasi hacker2 nasional,,
    Takut di hack lagi,wong it pemerintahannya dungu,,ga bisa buat sistem keamanan buat situs pemerintahannya,,wkwkwk,,

  20. Rafly
    9 Februari 2013 pukul 12:25

    Tolol LU !!!!!!!
    GUE TERUS MAU AMBIL JURUSAN APA DI SMK !!!!!
    TOLOL !!!!!
    GAK SETUJU GUE !!!!!!!!!!

  21. korban guru tik
    12 Februari 2013 pukul 22:45

    ironis memang, kok tik dijadikan media atau sarana pembelajaran, tiknya sendiri dihapus. okey kurikulum berubah tapi ingat satu hal jangan ada yang korban terutama guru sebagai pendidik yang telah mengabdi di dunia pendidikan, artinya tik tetap ada malahan ditingkatkan dari 2 jam menjadi 4 jam atau tik itu sendiri dimekarkan menjadi dua mapel yaitu teknologi informasi dan teknologi komunikasi atau kurikulum tik di kembangkan lagi ke arah yang benar atau cara yang lainnya. camkan ini agar tidak menimbulkan korban.

  22. korban guru tik
    12 Februari 2013 pukul 23:08

    tik sebagai media pembelajaran, sebagai sarana, semua mapel memakai infocus, pakai slide presentasi, mengumpulkan tugas lewat email, search engine, berbasis tik, berbasis teknologi dan lain sebagainya bukan berarti mapel khusus tik bagi siswa dihapus, ini pemikiran terbalik alias salah pasang, tolong pasang yang benar kalau tidak TURUN SAJA jadi pemerintah, ini bakalan banyak yang korban berjatuhan, tidak menghargai kehormatan guru.

  23. guru tik
    22 Februari 2013 pukul 14:51

    kalau pljrn TIK jd di hapus, sy mau ganti profesi aja….

  24. arif efendi, skom
    22 Februari 2013 pukul 19:27

    justru sekarang adalah era informasi…kok pelajaran tik dihapus ?
    kasihan anak 2 generasi penerus bangsa kita akan semakin tertinggal jauh dengan negara 2 maju, kita akan menjadi budak 2 negara maju dibidang informasi & teknologi..
    saran saya kalau jadi diganti, ganti saja dengan mata pelajaran yg lebih spesifik yaitu mata pelajaran komputer & informatika…
    apalagi sekarang sekolah yg berbasis RSBI dihapus … bagaimana nasib generasi kita akan datang ? akan semakin jauh tertinggal dengan negara2 lain
    jangan sampai negara kita menjadi jajahan negara 2 maju …

  25. Rhye
    26 Februari 2013 pukul 14:48

    Truz q ngajar paan donk klo d hapus.
    Q kuliah 4 thn biaya’y pun g’sdikit.
    Masa cm kyk gni aja.
    Klo mapel TIK d hapus.
    Mending komp n’ jaringan yg ada d indo d ancurin jha sma.
    Jd mentri o bego, klo g’bsa ambil kebijakan mending cangkul sawah jha sana.

  26. guru tik
    15 Maret 2013 pukul 15:28

    kalau TIK jd di hapus, sy mau ganti profesi aja

  27. deden
    16 Maret 2013 pukul 21:50

    trus LULUS UKG stlh b’juang susah payah buat apa?

  28. tegakkan
    22 Maret 2013 pukul 06:55

    SUNGGUH KEBIJAKAN YANG ANEH??
    SAYA SANGAT CURIGA…
    JANGAN-JANGAN MENTERINYA GAK BISA KOMPUTER, JADI BIAR GAK KELIHATAN “KEBODOHANNYA”, MAKA DIILANGIN AJA TUCH TIK NYA… HAHA

  29. lulu
    8 April 2013 pukul 15:15

    setuju

  30. siska
    8 April 2013 pukul 15:19

    kalau tik d hapuskan, kita mau kerja apaan? sedangkan basic dan ijazah kita sarjana komputer alias guru komputer, apalagi zaman sekarang teknologi makin canggih dan apapun pekerjaan selalu berhubungan dengan komputer.

  31. Robby
    16 April 2013 pukul 22:08

    walah emboh………….. MENTRINE “KACAU”. MELAKUKAN PERUBAHAN SAK PENAK UDELE DEWE…….
    LIHAT KONDISI DULU DONK SEBELUM MEMUTUSKAN.

    SBGAI CERMIN >PELAKSANAAN UN JG “KACAUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUU”
    SEMRAWUT AMBURADULLLLLL

  32. Maya
    16 April 2013 pukul 22:14

    la iya jangan sampe nanti kurikulum 2013 jg sama semrawute???
    wedeh wedeh….

Silahkan bergabung untuk diskusi

Iklan Baris
Menarik Juga »