Gunung Kemukus Sragen (Dok/JIBI/Solopos) Gunung Kemukus Sragen (Dok/JIBI/Solopos)
Jumat, 16 November 2012 02:30 WIB Mahardini/JIBI/SOLOPOS Travel Share :

RITUAL GUNUNG KEMUKUS
Perangi Seks Bebas, Pemkab Sragen Pasang Tanda Larangan

Gunung Kemukus Sragen (Foto: Dokumentasi)

SRAGEN—Ritual di Gunung Kemukus Sragen tepatnya di makam Pangeran Samudro yang disalahartikan menjadi kegiatan seks bebas menjadi keprihatinan banyak pihak.

Sekretaris Dinas Kebudayaan Pariwisata Budaya dan Olahraga Kabupaten Sragen, Harjuno Toto, ketika ditemui Solopos.com, Kamis (15/11/2012), menjelaskan saat ini pihaknya sudah berupaya memerangi praktik asusila yang mengatasnamakan ritual.

“Saya sudah memberikan plakat larangan berbuat asusila di sekitar kompleks makam. Namun kenyataannya masih ada. Kembali lagi kepada individu,” terangnya.

Beragam kegiatan juga sudah dilakukan perangkat desa dan kecamatan untuk memerangi praktik asusila di Gunung Kemukus. Antara lain dengan penyelenggaraan agenda seni budaya di sekitar Objek Wisata Makam Pangeran Samudro.

Camat Sumberlawang, Herry Susanto, ketika ditemui Solopos.com, berharap pandangan masyarakat terhadap citra Gunung Kemukus bisa lebih proporsional. “Pandangan peziarah dan warga bisa bergeser melalui agenda budaya ini. Nantinya kita evaluasi agar agenda lomba gunungan dan tembang jawa bisa menjadi agenda rutin,” jelasnya.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, Juru Kunci Makam Pangeran Samudro, Hasto Pratomo, 58, ketika ditemui Solopos.com, Kamis (15/11/2012), menuturkan nenek moyangnya dulu memberikan petuah lewat sanepan. Kata dhemenan yang terdapat di penggalan petuah, disalahartikan oleh pelaku ngalap berkah di makam Pangeran Samudro.

“Terjemahan yang beredar di sebagian masyarakat, kalau ziarah harus membawa dhemenan. Padahal kalau ditelaah artinya, kalau ingin ziarah ke makam, hendaklah bersungguh-sungguh seperti ingin menemui kekasih. Ritual asusila seperti itu sebenarnya tidak diajarkan, tapi disalahgunakan oleh beberapa pihak yang memiliki kepentingan,” jelasnya.

Ritual ngalap berkah di Gunung Kemukus melalui ritual berhubungan intim dengan lawan jenis yang bukan pasangan sahnya selama tujuh kali dalam waktu satu lapan, menurut Hasto, mulai terjadi sejak tahun 1970-an. Dia mengaku tidak lelah memberikan edukasi kepada peziarah sejak dirinya mulai menjadi juru kunci di tahun 1988, namun masih banyak yang melakoni ritual tersebut.

Lowongan Pekerjaan
Dosen Tetap Akuntansi, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Iklan Baris
  • Lowongan SPG Motoris

    BUTUH SPG Motoris Wanita/35Th Ada Mtr Sim C utk M-150 diSolo Hub:WA 081291435110…

  • Lowongan Micro Finance Sales & Micro Collection

    DIBUTUHKAN SEGERA : Micro Finance Sales Micro Collection Syarat : Pria/Wanita Islam Usia Max.30Th Micro Collec…

  • Lowongan Karyawati

    BUTUH CEPAT KARYAWAN WANITA Usia 20-25Th,Lokasi Baturan Colomadu Telp:08122611390…

  • KIA PICANTO 2011

    ALL NEW KIA PICANTO 2011 Merah,Istimewa, AD Harga:97 Juta/Nego Hub: 081215405405…

  • Lowongan Arsitek

    BUTUH ARSITEK Perumahan The White Stone Regency Kartasura,Harga Tidak Ditawar,Khusus Utk 1 Orang yg Disetujui.

  • FORD XLT Double Cabin’2009

    FORD XLT Double Cabin’2009 AD,Putih,Pajak Baru,Harga:110Juta/Nego Telp:081229811102…

  • Lowongan Apoteker

    BUTUH:2 Apoteker (Penanggung Jawab & Pendamping) untuk Apotek diWilayah Solo, Kirim Lamaran Lengkap : Jl.

  • TIMOR’1996

    TIMOR’1996 AD,Merah,Ori,Istimewa, Harga:36Juta/Nego.AC,Milik Sendiri Hub:089693862108…

    Leave a Reply


    PROMO SPESIAL
    Dress Capung NIA-011
    Blouse Kombinasi Lurik NIA-021
    Kain Batik Cap Rainbow NIA-016
    Kain Batik Print Sogan NIA-017

    Kolom

    GAGASAN
    Audit Menyeluruh Pelayanan Imunisasi

    Gagasan Solopos, Kamis (30/6/2016), Giat Purwoatmodjo. Dosen di Program Studi Kesehatan Masyarakat Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta. Solopos.com, SOLO — Jajaran Badan Reserse Kriminal Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia (Bareskrim Mabes Polri) menangkap 13 orang karena terlibat pembuatan dan…