Ilustrasi (JIBI/SOLOPOS/Triyono) Ilustrasi (JIBI/SOLOPOS/Triyono)
Sabtu, 15 September 2012 01:55 WIB Eni Widiastuti/JIBI/SOLOPOS Sragen Share :

KEMATIAN BAYI
Angka Kematian Bayi di Sragen Meningkat

Ilustrasi (JIBI/SOLOPOS/Triyono)

SRAGEN–Bupati Sragen, Agus Fatchur Rahman mengungkapkan berdasarkan data terakhir, angka kematian bayi di Kabupaten Sragen cenderung meningkat dari waktu ke waktu.

“Itu jadi koreksi kita bersama. Namun yang penting dokter dan bidan sudah berikhtiar semampunya. Kalau sudah diusahakan tapi meninggal, itu takdir,” jelasnya saat memberikan sambutan pada acara Peringatakan HUT ke-61 Ikatan Bidan Indonesia (IBI) dan Halalbihalal IBI Cabang Sragen di Gedung Kartini, Sragen, Selasa (11/9/2012).

Ditemui Solopos.com di ruang kerjanya, Jumat (14/9/2012), Kepala Bidang Kesehatan Keluarga, Dinas Kesehatan Kabupaten Sragen, drg Saptorini, mengungkapkan angka kematian bayi di Sragen cenderung fluktuatif. Kalau pun naik, hanya sedikit. Jika 2010 angka kematian bayi (AKB) sebesar 6,65/1.000 kelahiran bayi, 2011 meningkat menjadi 6,84/1.000 kelahiran bayi.

“Angka itu menunjukkan AKB di Kabupaten Sragen termasuk rendah. AKB di suatu daerah termasuk tinggi jika diperoleh angka 25/1.000 kelahiran bayi atau lebih,” ungkapnya.

Rendahnya AKB di Sragen, terangnya, salah satunya karena program deteksi dini kehamilan sudah dimulai. Jika di suatu daerah ada ibu hamil, bidan desa akan langsung mendata dan memeriksa kondisi ibu tersebut. Deteksi dini ibu hamil bertujuan untuk mendata apakah ibu hamil itu termasuk ibu hamil risiko tinggi ketika melahirkan, atau tidak.

Misalnya untuk mengetahui apakah ibu hamil itu menderita penyakit tertentu seperti asma yang bisa mengganggu persalinan. Bidan seharusnya juga mengetahui golongan darah ibu hamil itu dan siapa orang-orang yang bisa menyumbangkan darahnya ke ibu tersebut, jika saat persalinan membutuhkan tambahan darah.

“Di rumah ibu hamil, dipasang stiker P4K [Program Perencanaan Persalinan dan Pencegahan Komplikasi],” ujarnya.

Suami dari ibu hamil itu, ungkapnya, harus menjadi suami siaga. Yaitu suami yang sewaktu-waktu siap mengantarkan istrinya ketika membutuhkan pertolongan. Jika tidak memiliki mobil sendiri, ambulans desa harus disiagakan menjelang persalinan ibu tersebut. Jika tidak ada ambulans desa, tetangga yang memiliki mobil harus mau mengantarkan ibu hamil ke tempat persalinan.

Masalah nutrisi ibu hamil, terangnya, harus diperhatikan bidan desa ketika memeriksa kandungan. Selama hamil, seorang ibu harus memeriksakan kandungannya minimal empat kali.

lowongan kerja
lowongan CHEFF/KOKI, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Iklan Baris
  • Lowongan Pengasuh Bayi

    BUKAN PENYALUR,Diutamakn Dr Daerah,Putri Max30th,Pengasuh Bayi Cewek 1Th Lbh&Kbersihan,Wjb TdrDlm DiSolo…

  • KARIMUN GX’2005

    KARIMUN GX’2005 Htm,M/T,AD-Solo,PjkBr(70),LsgPkai:087735002228…

  • INNOVA G’2007

    INNOVA G’2007 Euro FulAudio VR Msn Bd Istw AD 132JtNg085100051511…

  • INNOVA G’2007

    INNOVA G’2007 Euro FulAudio VR Msn Bd Istw AD 132JtNg085100051511…

  • CITY Vtex’2000

    HONDA CITY Vtex’2000 Merah VR AC TP MsnBdy Ist64Jt085100051511…

  • Lowongan Sopir,Serabutan &ADM

    PENYALUR VARIASI Mobil Smrg Cr Kryw:Mau Krj,Bs Diprcaya,Sopir:SMA,SIMA 25-35Th,Srbtn:Pria SMA SIM C,2-25Th,Adm…

  • L300 PU’2008

    L300 PU’2008 Hitam,Pjk Gres,AD-Solo(80Jt Saja)Siap Kerja:784148…

  • XENIA Li’2007

    XENIA Li’2007 Silver VR AC TP Msn Bd PjkBr Istw 82Jt085100051511…

Leave a Reply



PROMO SPESIAL
Tunik Kartini Projowi-08
Blus Batik Wanita Projowi-01
Blouse Turtle AW-06
Dress Etnik AW-07

Kolom

GAGASAN
Audit Menyeluruh Pelayanan Imunisasi

Gagasan Solopos, Kamis (30/6/2016), Giat Purwoatmodjo. Dosen di Program Studi Kesehatan Masyarakat Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta. Solopos.com, SOLO — Jajaran Badan Reserse Kriminal Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia (Bareskrim Mabes Polri) menangkap 13 orang karena terlibat pembuatan dan…