Ilustrasi, proses BPMKS (JIBI/SOLOPOS/dok) Ilustrasi, proses BPMKS (JIBI/SOLOPOS/dok)
Jumat, 20 Juli 2012 15:41 WIB JIBI/SOLOPOS/Eni Widiastuti Pendidikan Share :

BANTUAN PENDIDIKAN
Berkas Salah, Pencairan BPMKS Belum Jelas

Ilustrasi, proses BPMKS (JIBI/SOLOPOS/dok)

SOLO-Pencairan Bantuan Pendidikan Masyarakat Kota Solo (BPMKS) periode Januari-Juni belum bisa dipastikan kapan waktunya. Pasalnya ketika diverifikasi, masih banyak berkas yang salah.

Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Solo, Rakhmat Sutomo, mengungkapkan beberapa waktu lalu Disdikpora mengajukan berkas pencairan BPMKS ke Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPPKAD) Solo. Ketika DPPKAD memverifikasi ulang, masih banyak berkas yang salah.

“Berkas yang salah otomatis dikembalikan agar dibetulkan oleh sekolah. Jadi BPMKS belum dicairkan,” jelasnya saat ditemui wartawan di ruang kerjanya, Jumat (20/7/2012).

Ia mencontohkan perbedaan tanggal yang tertera di kwitansi dengan tanggal di proposal, menjadikan berkas pengajuan tidak lolos verifikasi. Menurutnya, dinas sangat teliti ketika mengecek berkas. Namun sayangnya, beberapa sekolah menyepelekan persyaratan yang kelihatan sepele itu.

Oleh karena itu, ungkapnya, rencananya ada perubahan mekanisme pencairan BPMKS periode Juli-Desember. Jika selama ini bantuan dicairkan setelah semua berkas dinyatakan benar, nantinya BPMKS bisa dicairkan, meski masih ada berkas yang salah. Selama ini karena menunggu semua berkas benar, ketika ada satu sekolah saja yang berkasnya salah, pencairan BPMKS semua sekolah terlambat.

“Ke depan, sekolah yang berkasnya sudah benar, akan dicairkan terlebih dahulu. Sekolah yang berkasnya salah, akan ditahan,” ungkapnya.

Menanggapi hal itu, Kepala SD Islam Cokroaminoto, Solo, Asmuni, mengungkapkan untuk BPMKS periode Januari-Juni, sekolah sudah melakukan dua kali penandatanganan memorandum of understanding (MoU). MoU pertama dilakukan Februari, satu kecamatan satu MoU. Lalu diubah lagi dengan MoU kedua pada bulan Mei, satu sekolah satu MoU.

“Seharusnya kalau MoU sudah persekolah, sekarang sudah bisa dicairkan karena sudah tidak tergantung sekolah lain. Tapi sampai sekarang BPMKS semua sekolah belum cair,” terangnya.

Asmuni mempertanyakan mengapa kesannya Disdikpora menyalahkan sekolah. Padahal selama ini sekolah sudah menaati prosedur Disdikpora dengan merevisi proposal. Ia berharap pencairan BPMKS dilakukan sesuai jadwal. Asmuni juga menyambut baik rencana Disdikpora mengubah mekanisme pencairan. Tapi ia tetap meminta BPMKS Januari-Juni segera dicairkan.

lowongan kerja
lowongan kerja YAYASAN AL-ABIDIN, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply

rabu 31 mei

Kolom

GAGASAN
Bung Karno, Lenso, Cha Cha Cakrabirawa

Gagasan ini dimuat Solopos edisi Jumat (2/6/2017). Esai ini karya Albertus Rusputranto P.A., pengajar di Fakultas Seni Rupa dan Desain Institut Seni Indonesia (ISI) Solo. Alamat e-mail penulis adalah titusclurut@yahoo.co.uk Solopos.com, SOLO — Cakrabirawa adalah nama kesatuan pasukan penjaga Istana…