Jumat, 29 Juli 2011 23:31 WIB Boyolali Share :

Persiapkan Musim Tanam I, petani Cengklik siapkan lahan untuk program kemitraan

Boyolali (Solopos.com) – Menghadapi Musim Tanam (MT) I yang akan dimulai awal September 2011, para petani yang tergabung dalam Gabungan Paguyuban Petani Pengguna Air (GP3A) Daerah Irigasi (DI) Cengklik menyiapkan sekitar 500 hektare (Ha) dari sekitar 1.400 Ha yang disiapkan untuk program kemitraan dengan pihak swasta.

Ketua GP3A DI Cengklik, Samidi, mengatakan kegiatan penanaman padi pada MT I itu direncanakan 1 September mendatang. Pasalnya, pada MT III, petani di GP3A DI Cengklik sudah menyepakati untuk bera atau tidak mengolah lahan untuk ditanami padi. “Dalam MT I itu direncanakan ada sekitar 1.400 Ha yang siap tanam. Karena ada kemitraan dengan pihak ketiga, kami menyiapkan 500 Ha yang tersebar di sejumlah desa dan kecamatan untuk kemitraan tersebut,” ujarnya, Jumat (29/7/2011).

Dijelaskan Samidi, dalam menghadapi MT I itu, volume air di Waduk Cengklik mencapai sekitar 9 juta m3. Jumlah itu dipastikan masih mencukupi hingga memasuki MT I. Selain dari Waduk Cengklik, jelas Samidi, para petani juga mendapatkan jatah air dari suplisi bendung Brajan dengan kapasitas 200 liter/detik. “Di samping itu, juga suplisi bendung Kedung Batang dengan volume 500 liter/detik dan suplisi Watu Teter yang digunakan petani di Kecamatan Sambi sebanyak 200 liter/detik,” tambah dia.

Khusus di Sambi, dengan jumlah air di Watu Teter mencapai 200 liter/detik, Samidi menjelaskan mampu mengairi sawah sekitar 50 Ha. Sementara, mitra petani DI Cengklik, Gerbang Tani mengatakan telah menyiapkan berbagai hal yang dibutuhkan para petani mulai dari bibit, pupuk, obat hingga pascapanen.

Ketua Dewan Penasihat Gerbang Tani, Budi Utomo mengatakan dengan adanya penyiapan kebutuhan para petani itu diharapkan menjadi posisi tawar yang lebih tinggi bagi petani. “Dengan adanya kemitraan itu diharapkan mampu memberikan posisi tawar yang lebih tinggi dari petani terkait harga pascapanen mendatang,” ujarnya.

Dijelaskan Budi, pihak Gerbang Tani lebih pada supporting system para petani dalam menghadapi MT I. “Selama ini kebutuhan pupuk dan bibit menjadi kendala para petani. Saat petani membutuhkan pupuk yang cukup besar, harga tidak bisa dijangkau petani. Demikian juga terkait bibit dan obat,” papar dia.

fid

lowongan kerja
lowongan kerja SOLOPOS, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply

Kolom

GAGASAN
Utang sebagai Investasi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Kamis (20/7/2017). Esai ini karya Tasroh, aktivis Banyumas Policy Watch dan alumnus Ritsumeikan Asia Pacific University, Jepang. Alamat e-mail penulis adalah tasroh@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Saat ini utang pemerintah tercatat Rp3.672,33 triliun. Perinciannya adalah status…