Selasa, 26 Juli 2011 14:00 WIB Pendidikan Share :

Solo jadi pilot project best practice pengisian EDS

Solo (Solopos.com)–Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Solo berharap setiap sekolah mengisi instrumen Evaluasi Diri Sekolah (EDS) secara jujur. Jika tidak, sekolah tersebut yang akan terkena dampaknya.

Kasi Kurikulum Bidang Pendidikan Menengah, Disdikpora Solo, Budi Setiono, mengungkapkan tahun ini Solo terpilih menjadi satu diantara 17 kabupaten/kota di Indonesia yang ditetapkan sebagai pilot project best practice pengisian EDS. Perwakilan 17 kabupaten/kota tersebut, baru saja diundang Kemendiknas di Jakarta, 18-22 Juli.

Saat ini, terangnya, sekolah-sekolah sudah membuat EDS, lalu dikirimkan ke pengawas sekolah. Para pengawas kemudian akan menganalisis EDS setiap sekolah. Jika pengawas menilai ada sekolah yang tidak jujur mengisi EDS, sekolah tersebut akan diminta memperbaiki EDS tersebut. Selanjutnya pengawas akan mengagregasi dari keseluruhan EDS, untuk menentukan apa yang perlu dikembangkan sekolah.

“Hasil agregasi itu kemudian dilaporkan ke Disdikpora untuk menentukan perencanaan program pendidikan di tingkat kota. Dengan demikian penggunaan anggaran pendidikan bisa tepat sasaran,” jelasnya.

(ewt)

lowongan pekerjaan
garment, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Sapa Salah Seleh

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (17/11/2017). Esai ini karya Tito Setyo Budi, esais, sastrawan, dan budayawan yang tinggal di Sragen. Alamat e-mail penulis adalah titoesbudi@yahoo.com Solopos.com, SOLO–Ada pepatah tua dalam khazanah budaya Jawa, yaitu sapa salah seleh. Artinya,…