Senin, 25 Juli 2011 17:25 WIB Tak Berkategori Share :

Kota Solo jadi pilot project Diklat Manajemen Pasar

Solo [SPFM], Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pedagang Kementrian Perdagangan RI menjadikan Kota Solo sebagai pilot project Diklat Manajemen Pasar. Fasilitasi bagi pengelolaan pasar tradisional ini melibatkan stake holder terkait dari 5 pasar tradisional di Solo. Sebelumnya pada angkatan 1 diklat pasar serupa yang digelar juga melibatkan 5 pasar tradisional.

Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Perdagangan Rahayubudi di sela acara hari ini, Senin (25/7) mengatakan alasan pemilihan Solo karena melihat komitmen kuat dari pemerintah Kota Solo terhadap pemberdayaan pasar tradisional.

Menurut Budi, saat ini sudah ada 10 pasar tradisional di Solo yang menindaklanjuti diklat manajemen dengan membentuk Gugus Kendali Mutu (GKM). Dikatakan Budi, manajemen pasar sangat diperlukan, melihat ekpansi pasar modern yang makin kuat.

Di sisi lain, diungkapkan Wakil Walikota Solo FX Hadi Rudyatno, enam bulan ke depan kesepuluh pasar tersebut akan diikutkan dalam lomba atau konvensi untuk melihat sejauh mana efektifitas dari pembentukan GKS. Penerapan GKS sendiri akan dimulai dari identifikasi masalah yang ada di pasar sebelum dilakukan pembahasan bersama untuk menemukan solusi terbaik. [SPFM/lia]

lowongan pekerjaan
Fila Djaya Plasindo, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…