Minggu, 24 Juli 2011 08:01 WIB Klaten Share :

SMK Rota Bayat disatroni maling

Klaten (Solopos.com)–Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Rota Bayat disatroni pencuri, Jumat(22/7/2011). Akibat kejadian itu, sekolah yang berada di Jl Wedi-Bayat, Desa Beluk, Kecamatan Bayat diperkirakan mengalami kerugian mencapai Rp 100 juta.

Informasi yang dihimpun Espos, kejadian itu kali pertama diketahui oleh penjaga sekolah setempat, Danang Kuswantoro, 32. Seperti hari biasa, warga Desa Banyuripan, Kecamatan Bayat ini sekitar pukul 05.00 WIB sedang keliling di area sekolah.

Di saat itulah, Danang dikagetkan dengan rusaknya pintu dan jendela ruang guru dan ruang praktik siswa. Karena curiga, Danang kemudian melakukan pemeriksaan di lokasi tersebut.

Betapa kagetnya Danang, saat mengecek seluruh ruangan itu, puluhan Central Processing Unit (CPU), beberapa proyektor dan sebuah laptop sudah raib dibawa maling. Tidak lama kemudian, saksi langsung melaporkan kejadian tersebut ke Polsek Bayat.

Dari olah TKP yang dilakukan, pelaku diduga lebih dari satu orang. Pelaku diduga masuk ke dalam ruangan melalui pintu belakang sisi timur. Setelah mendapatkan barang-barang yang diinginkan, pelaku kemudian keluar melalui jalan semula.

Selain itu, petugas juga menemukan beberapa sidik jari yang diduga milik pelaku. Petugas menduga, pelaku memanfaatkan jalan belakang sekolah yang sepi untuk mengangkut hasil curiannya dengan mobil.

Sementara itu, dari keterangan pihak sekolah, beberapa barang elektronik yang berhasil dibawa kabur pelaku adalah atu laptop Thosiba, dua proyektor merek Focus dan 36 CPU merek Dell. Total kerugian yang harus ditanggung mencapai Rp 100 juta.

“Kasus ini masih dalam penyelidikan dan beberapa saksi masih dalam pemeriksaan,” ujar Kapolsek Bayat, AKP Widji DM mewakili Kapolres Klaten, AKBP Kalingga Rendra Raharja, kepada Espos, Sabtu (23/7/2011).

(m98)

lowongan kerja
lowongan kerja SOLOPOS, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply

Kolom

GAGASAN
Bukan Penerus Sastra Jawa Modern

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (22/7/2017). Esai ini karya Bisri Nuryadi, seorang guru Bahasa Jawa dan pembaca setia Rubrik Jagad Jawa Solopos. Alamat e-mail penulis adalah bisrinuryadi@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Wong Jawa patut berterima kasih kepada Ki Padmasusastra (1843-1926), bapak…