Ilustrasi jaringan pipa air bersih di Kali Apu (Dok. SOLOPOS) Ilustrasi jaringan pipa air bersih di Kali Apu (Dok. SOLOPOS)
Minggu, 24 Juli 2011 14:55 WIB Karanganyar Share :

6 Kecamatan belum tersentuh air bersih PDAM

Ilustrasi (Dok. SOLOPOS)

Karanganyar (Solopos.com)–Sebanyak enam kecamatan di Kabupaten Karanganyar belum tersentuh air bersih dari Perusahaan Air Minum Daerah (PDAM). Total dana yang dibutuhkan untuk mengkover enam daerah tersebut mencapai hingga Rp 150 miliar.

Direktur PDAM Karanganyar Aris Wuryanto ketika dijumpai wartawan akhir pekan lalu menyebutkan enam kecamatan yang belum terkover PDAM adalah Mojogedang, sebagian wilayah Ngargoyoso, Tawangmangu, Jumantono, Kebakkramat dan Tasikmadu.

Selama ini, lanjut dia, untuk memenuhi kebutuhan air bersih warga mengandalkan air sumur. Sedangkan seperti Tawangmangu dan Ngargoyoso mengandalkan air dari sumber mata air kaki Gunung Lawu.

“Hanya sekitar 22% wilayah Karanganyar yang terkover PDAM. Artinya masih dari target cakupan PDAM sebesar 60%,” ujar Aris.

Aris mengatakan rendahnya area cakupan layanan PDAM lantaran terkendala bahan baku. Setidaknya, dia menambahkan membutuhkan nilai investasi yang sangat tinggi untuk mencakup layanan PDAM di seluruh wilayah Karanganyar.

Berdasarkan estimasi anggaran, dia menuturkan dana yang dibutuhkan mencapai hingga Rp 150 miliar lebih. Dana tersebut digunakan untuk membangun sumur dalam dan jaringan hingga masuk ke rumah penduduk.

(isw)

lowongan kerja
lowongan kerja PBF di sukoharjo, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply

rabu 31 mei

Kolom

GAGASAN
Etika dan Hukum di Media Sosial

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (9/6/2017), Agus Riewanto, pengajar Fakultas Hukum UNS Solopos.com, SOLO–Baru saja kita melihat fenomena tindakan persekusi, yakni tindakan pemburuan secara sewenang-wenang terhadap seseorang atau sejumlah warga kemudian disakiti atau diintimidasi dan dianiaya karena mengekspresikan…