AMBIL SAMPEL -- Petugas Seorang peneliti BBP2VRP Salatiga mengambil sampel nyamuk di rumah milik Warso, warga Dukuh Grasak RT 41, Gondang, Sragen, Kamis (21/7/2011). (JIBI/SOLOPOS/Tri Rahayu) AMBIL SAMPEL -- Petugas Seorang peneliti BBP2VRP Salatiga mengambil sampel nyamuk di rumah milik Warso, warga Dukuh Grasak RT 41, Gondang, Sragen, Kamis (21/7/2011). (JIBI/SOLOPOS/Tri Rahayu)
Kamis, 21 Juli 2011 20:49 WIB Sragen Share :

Puluhan warga Sragen terjangkit chikungunya

Sragen (Solopos.com) – Sekitar 30 orang di Dukuh Grasak RT 41, 42 dan 43, Kelurahan/Kecamatan Gondang, Sragen terjangkit virus chikungunya sejak dua pekan terakhir. Puluhan warga tersebut mengalami lumpuh temporer selama dua hari akibat gigitan nyamuk aedes aegypti.

AMBIL SAMPEL -- Seorang peneliti BBP2VRP Salatiga mengambil sampel nyamuk di rumah Warso, warga Dukuh Grasak RT 41, Gondang, Sragen, Kamis (21/7/2011). (JIBI/SOLOPOS/Tri Rahayu)

Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Vektor Reservoar Penyakit (BBP2VRP) Salatiga sudah mengambil sampel nyamuk di tiga RT tersebut untuk diuji di laboratorium BBP2VRP Salatiga, Kamis (21/7/2011). Sebanyak enam peneliti yang dipimpin Retno Ambar Yuniati diterjunkan untuk mengetahui perbedaan serangan chikungunya di Sragen dengan daerah lain.

Seorang warga Dukuh Grasak RT 41, Munadi, 39, saat dijumpai wartawan, menerangkan sebanyak tujuh orang anggota keluarganya terjangkit chikungunya. Dia mengatakan gejala awalnya panas disertai demam dan persendian kaki terasa nyeri. “Kaki saya ini dipegang saja sakit. Saya tidak bisa ke mana-mana atau lumpuh selama dua hari. Saya ini terhitung orang terakhir di keluarga saya yang terjangkit penyakit itu. Saya baru tahu kalau penyakit itu chikungunya saat anak, Arfa, 3, tiba-tiba jatuh. Tubuhnya panas dan kakinya saya pegang, malah anak itu menangis. Setelah saya bawa ke mantri kesehatan ternyata terkena chikungunya,” kisahnya.

Keluarga Bambang Widjo Purwanto, salah satu anggota Komisi II DPRD Sragen juga terjangkit chikungunya. Rumah Bambang terletak di depan rumah Munadi. Bambang dan anak laki-lakinya sempat dirawat di RSUD Sragen dan baru pulang, Rabu (20/7/2011) lalu.

Terpisah, Kepala BBP2VRP Salatiga, Bambang Heryanto, saat dijumpai wartawan, mengungkapkan pihaknya telah berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan (Dinkes) Sragen untuk melakukan penelitian di fokus chikungunya. Menurut dia, hasil klinis menunjukkan gejala penyakit yang diderita warga positif chikungunya. “Virus yang dibawa nyamuk aedes ini biasanya menyerang pada persendian hingga mengakibatkan lumpuh temporer. Selama ini belum ada kasus kematian akibat chikungunya. Kami pernah menangani kasus serupa di Sragen pada 2010 dan jumlahnya lebih besar dari jumlah kasus di Gondang ini. Kami belum menetapkan status kejadian luar biasa (KLB) atas kasus chikungunya di Sragen,” tegasnya.

Dia menguraikan sampel yang diambil akan diteliti untuk menghasilkan vaksin untuk mengobati chikungunya. Menurut dia, penyakit ini terus berkembang seiring perjalanan waktu. Penelitian yang melibatkan enam orang itu, ungkapnya, untuk mengetahui perkembangan penyakit di Gondang ini apakah memiliki persamaan dengan perkembangan penyakit serupa di daerah lain.

trh

lowongan kerja
lowongan kerja Homeschooling Kak Seto Solo, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply

rabu 31 mei

Kolom

GAGASAN
Kasus Klaten Mengingat Pejabat Pengingkar Amanat

Gagasan Solopos ini telah terbit di HU Solopos Edisi Rabu (4/1/2017). Buah gagasan Muhammad Milkhan, pengurus cabang Gerakan Pemuda Ansor Kabupaten Klaten yang beralamat email di milkopolo@rocketmail.com. Solopos.com, SOLO — Predikat laknat memang pantas disematkan kepada para pejabat yang mengingkari amanat. Para pejabat…