Selasa, 29 Maret 2011 11:29 WIB Pendidikan Share :

Siswa SD di Lamongan tetap belajar meski ruang kelas kebanjiran

Lamongan (Solopos.com)–Banjir saat ini masih merendam sejumlah wilayah Lamongan akibat luapan anak sungai Bengawan Solo. Selain rumah dan persawahan, sejumlah sekolah dasar juga ikut terdampak.

Salah satu tempat pendidikan yang kebanjiran adalah SDN Tiwet, Kecamatan Kali Tengah. Banjir yang di halaman sekolah ketinggiannya berkisar 40 Cm itu juga merambah masuk ke ruang-ruang kelas.

Salah seorang pengawas sekolah SD di Kecamatan Kalitengah, Paimin, menyatakan banjir ini sudah berlangsung setidaknya sudah tiga hari. “Kalau kemarin hanya setinggi mata kaki tapi kini sudah naik di dalam ruang,” ujarnya, Selasa (29/3/2011).

Meski terendam banjir, namun aktivitas belajar mengajar tidak diliburkan. Akibatnya para siswa belajar di tengah kepungan air. Tentu saja kondisi tersebut sangat mengganggu.

“Apalagi untuk anak kelas 6 yang akan menghadapi ujian nasional,” katanya.

Sementara, salah seorang siswa SDN Tiwet, Zaenal Abidin mengaku sangat terganggu dengan banjir yang melanda sekolahnya tersebut. “Apa lagi buat saya yang siswa kelas 6 ini,” katanya.

Menurut Paimin, di kecamatan Kalitenga sendiri saat ini setidaknya ada 4 gedung sekolah dasar yang saat ini terndam banjir akibat luapan sungai Bengawan Njero. Empat SD di kecamatan kalitengah yang terandam itu adalah SDN Tiwet, SDN Jelak Catur, SDN Pucang Telu dan SDN Sumo Sari.

Seperti diberitakan, banjir yang melanda Lamongan saat ini sudah meluas di 5 Kecamatan di Lamongan yang tersebar di 38 desa. Banjir yang terjadi akibat luapan Sungai Bengawan Njero (anak sungai Bengawan Solo) akibat hujan yang terus menerus dan luapan dari Bengawan Solo.

(dtc/tiw)

lowongan pekerjaan
garment, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Generasi Milenial dan Politik

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (14/11/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Baru-baru ini lembaga think tank yang bermarkas di Tanah Abang, Jakarta, Centre for…