Kamis, 24 Maret 2011 18:22 WIB News Share :

Pelaku iseng teror bom bisa dibui 15 tahun penjara

Jakarta (Solopos.com) — Polisi mengimbau masyarakat untuk tidak berlaku iseng dengan melakukan teror yang meresahkan. Sebabnya, pelaku iseng teror dapat diancam 15 tahun bui.

“Terhadap masyarakat luas diharap tidak dijadikan main-main,” ujar Kabag Penum Mabes Polri Kombes Boy Rafli Amar di Mabes Polri Jl Trunojoyo, Jakarta, Kamis (24/3/2011).

Boy menegaskan polisi tidak main-main dalam menindak pelaku iseng yang melakukan teror. Karena dampak yang timbul dari perbuatannya itu dapat meresahkan masyarakat luas.

“Karena sekali lagi, kita tidak melihat apa yang dilakukan, walaupun dia coba-coba atau iseng,” imbuhnya.

Polisi berharap apabila ada yang berkeinginan atau melakukan hal itu,agar tidak melanjutkan atau mengulangi lagi hal tersebut.

“Termasuk sms. Kita pernah memproses hukum orang yang me sms, berpura-pura menempatkan suatu barang, dan juga memberitahu bahwa akan meledak sebentar lagi dan sebagainya. Itu kita proses secara hukum. Bahkan kita pernah menangkap walaupun orang itu berada diluar kota,” jelasnya.

Pelaku teror tersebut dapat dipersangkakan tindak pidana teror sebagaimana yang diatur dalam pasal 7 UU No 15/2003 tentang tindak pidana terorisme.

“Ancaman hukum bisa 15 tahun penjara,” paparnya.

detik.com

lowongan pekerjaan
PT. PERINTIS KARYA SENTOSA, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Generasi Milenial dan Politik

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (14/11/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Baru-baru ini lembaga think tank yang bermarkas di Tanah Abang, Jakarta, Centre for…