Kamis, 24 Maret 2011 20:52 WIB News Share :

Inilah alasan Susno langsung ajukan banding

Jakarta — Mantan Kabareskrim Mabes Polri, Komjen Pol Susno Duadji, langsung mengajukan banding atas vonis 3 tahun 6 bulan yang diterimanya. Ini dia alasannya mengapa Susno langsung ajukan banding meski vonisnya lebih kecil dari tuntutan jaksa.

“Karena tidak terima putusan pengadilan, karena fakta-fakta yang dipertimbangkan tidak sesuai dengan fakta persidangan, hakim hanya mengambil keterangan nama Sjahril Djohan,” ujar kuasa hukum Susno, Henry Yosodiningrat.

Henry mengatakan itu saat jumpa pers di depan ruang persidangan di PN Jaksel, Jl Ampera Raya, Kamis (24/3/2011) malam. Susno juga turut hadir dalam jumpa pers ini.

Henry memastikan tidak akan mempersoalkan vonis yang diterima oleh Susno. Memori banding yang akan mereka kerjakan lebih berisi soal apakah benar Susno terbukti melakukan dakwaan jaksa.

“Nanti di memori banding, saya tidak menilai berat ringan hukuman, yang jadi persoalan, terbukti bersalah atau tidak sesuai yang didakwakan,” tandasnya.

Mantan Kabareskrim Komjen Susno Duadji divonis 3,5 tahun penjara dan denda Rp 200 juta. Susno terbukti bersalah dalam kasus dalam korupsi penanganan perkara PT Salmah Arowana Lestari dan dana pengamanan Pilkada Jawa Barat 2008. Selain denda Rp 200 juta, Susno juga harus membayar uang pengganti Rp 4 miliar. Bila sebulan tidak dibayar, hartanya bisa disita. Jika tidak, penjara 1 tahun sudah menanti.

detik.com

lowongan pekerjaan
sales, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Sapa Salah Seleh

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (17/11/2017). Esai ini karya Tito Setyo Budi, esais, sastrawan, dan budayawan yang tinggal di Sragen. Alamat e-mail penulis adalah titoesbudi@yahoo.com Solopos.com, SOLO–Ada pepatah tua dalam khazanah budaya Jawa, yaitu sapa salah seleh. Artinya,…