Selasa, 22 Maret 2011 12:20 WIB Ekonomi Share :

Rupiah menguat, industri furnitur teriak

Jakarta (Solopos.com)–Pelaku industri furnitur dalam negeri mengaku tertekan dengan adanya tren penguatan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS. Tingginya komposisi ekspor para pelaku furnitur, membuat penguatan rupiah menjadi sebuah kerugian besar.

Ketua Umum Asosiasi Permebelan dan Kerajinan Indonesia (Asmindo) Ambar Tjahyono mengatakan penguatan rupiah tanpa kontrol pemerintah dan Bank Indonesia (BI) sangat merugikan eksportir furnitur. Menurutnya nilai tukar yang ideal bagi para pengusaha adalah Rp 10.000 per US$ 1.

“Sekarang ini dolar AS terus melemah, hingga hari ini sudah mencapai US$ 1 setara Rp 8.600,” katanya Selasa (22/3/2011).

Ambar menambahkan nilai tukar rupiah  terhadap dolar AS yang berada direntang Rp 8.600-8.700 sudah merugikan para anggotanya karena produk-produk furnitur di pasar ekspor tak akan kompetitif. Belum lagi jika dihitung nilai pendapatan para eksportir furnitur yang harus tergerus karena tren penguatan rupiah.

“Pada titik nilai tukar US$ 1 seharga Rp 9.000 saja, anggota Asmindo sudah sangat teriak karena kita sudah sangat tidak kompetitif,” jelas Ambar.

Ambar menambahkan jika kondisi ini terus berlanjut maka transaksi pameran furnitur IFFINA 12 Maret 2011 lalu akan berkurang maknanya bagi para perajin furnitur. Pasalnya, selama sepekan ini penguatan rupiah terus terjadi sementara pelaku usaha tak kuasa melakukan apa-apa.

“Sangatlah diperlukan peranan pemerintah untuk mengatasinya karena jika impor lebih besar dari ekspor maka matilah pengusaha,” katanya.

(dtc/tiw)

lowongan pekerjaan
PT. Monang' Sianipar Abadi ( MSA KARGO ), informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…