Senin, 21 Maret 2011 15:27 WIB Hukum Share :

Sindikat Narkoba Jawa Tengah dibekuk, Sabu Rp 1,5 M disita

Jakarta –– Sepak terjang sindikat pengedar narkoba yang biasa memasok sabu-sabu ke wilayah Jawa Tengah dibongkar Satuan Narkoba Polres Metro Jakarta Barat. Dari tangan dua tersangka diamankan sabu-sabu senilai Rp 1,5 miliar.

“Para tersangka jaringan Jawa Tengah. Biasa memasok sabu ke Solo, Tegal dan Yogyakarta,” ujar Kasat Narkoba Polres Metro Jakarta Barat AKBP Yossy Runtukahu, di Jakarta, Senin (21/3/2011).

Menurut Yossy, terungkapnya sindikat yang sudah beroperasi selama 1 tahun ini berawal dari tertangkapnya seorang kurir, Hendra Manik alias Ucok, di Perumahan Vila Mas Garden Blok A nomor 18, Bekasi Utara, Bekasi pada 9 Maret lalu.

“Setelah rumah digeledah, ditemukan 15 paket sabu seberat 1 kilogram,” ungkap Yossy.

Berdasarkan keterangan Hendra, kata Yossy, barang haram ini selanjutnya akan diantar ke Surhartono alias Menot untuk diedarkan di Yogyakarta. Petugas kemudin meminta agar Hendra melakukan transaksi dengan Menot.

“Surhatono alias Menot kita tangkap jalan Hadi Sucipto, Yogyakarta, Jawa Tengah. Kita sita 0,9 gram sabu yang disembunyikan dibalik jaket,” jelasnya.

Tak berhenti sampai di situ, polisi kemudian menggeledah rumah Suhartono di Jl Kampung Sumuran Rt 2 Rw 6, Saptosari, Kabupaten Wonosari, Yogyakarta. “Total barang bukti yang disita senilai Rp 1,5 miliar,” imbuhnya.

Menurut Yossy, pengakuan kedua tersangka sabu-sabu ini diperoleh dari seorang bandar berinisial B yang saat ini masih buron. “Pemasok narkobanya B masih terus diburu,” tandasnya.

detik.com

Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…