Sabtu, 19 Maret 2011 20:58 WIB Sragen Share :

Hmm enaknya setelah nyoblos dapat bakso gratis

Puluhan warga dari Kampung Sarigunan dan Distrikan, Sragen Wetan, berbondong-bondong mendatangi tempat pemungutan suara (TPS) 16, Sabtu (19/3/2011). Seperti warga Sragen lainnya, mereka datang untuk memilih pemimpin yang baru.

Mereka ada yang mengendarai motor, sepeda <I>onthel<I> dan jalan kaki. Tidak sedikit para ibu yang membawa anak mereka ikut ke TPS. Orang tua lanjut usia dan para remaja juga tidak mau ketinggalan memanfaatkan momentum tersebut.

Salah satunya Masduki, 70, warga asal Sarigunan RT 34/RW XI. Orangtua itu datang dengan mengendari motor jantan tua buatan Jepang sekitar tahun 1970-an. Dengan suara motornya yang khas, laki-laki lanjut usia itu berhenti di depan rumah Sukamdi. Rumah warga Distrikan RT 35/RW XI itulah yang dijadikan lokasi TPS 16 Sragen Wetan.

“Ini mbah surat suaranya. Mangga ke bilik suara untuk mencoblos” ujar Ketua Kelompok Panitia Pemungutan Suara (KPPS) TPS 16, Annas Sugiyono.

Masduki hanya menjawab dengan senyum dan kembali berjalan menuju sebuah bilik terbuat dari alumunium. Masduki hanya membutuhkan waktu sekitar satu menit untuk menentukan nasib Sragen lima tahun mendatang.

Pensiunan kepala sekolah (Kasek) itu tidak langsung pulang. Dia menuju ke sebuah pendapa setengah jadi yang terletak di sisi selatan TPS. Di situlah, sejumlah ibu-ibu PKK sibuk menyiapkan racikan bakso yang sengaja disajikan bagi para pemilih di wilayah TPS 16.

“Mangga mbah silakan duduk! Ini baksonya mbah silakan dicicipi,” ujar seorang ibu sembari menyerahkan semangkok bakso.

“Wah, baru kali ini Pilkada (Pemilihan Kepala Daerah-red) kok diberi bakso. Enak tenan,” celetuk Masduki seraya
duduk di sebuah kursi warna hijau.

Pemberian bakso tersebut bukan inisiatif KPPS, melainkan inisiatif para ibu PKK yang ingin memberi apresiasi kepada warga yang menggunakan hak pilihnya.

“Bakso diberikan setelah warga menggunakan hak pilihnya. Pemberian bakso ini sifatnya tidak memaksa, hanya sekadar memberi sarapan pagi. Jadi tidak ada motif apa-apa,” tegas Annas Sugiyono.

trh

lowongan pekerjaan
Toko Cat Warna Abadi (WAWAWA), informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…