Minggu, 27 Februari 2011 08:42 WIB Tekno Share :

Discovery lakukan misi terakhir di luar angkasa

Jakarta (Solopos.com) – Berjarak sejauh 220 mil dari bumi, pesawat ulang alik Discovery merapat ke Stasiun Antariksa Internasional. Ini adalah misi terakhir pesawat ulang-alik Discovery setelah 39 kali misi ke luar angkasa.

Tak ada masalah berarti di hari ketiga misi terakhir tersebut. Dalam misi terakhirnya, Discovery membawa ruangan tambahan untuk dipasang menjadi gudang di Stasiun Antariksa Internasional atau International Space Station (ISS). Demikian dilaporkan CNN, Minggu (27/2/2011).

“Sedih juga membayangkan ini adalah penerbangan yang terakhir. Discovery adalah kendaraan yang hebat,” ujar astronot Steven Swanson.

Discovery memulai penerbangan terakhirnya Kamis (24/2/2011) lalu, dari Kennedy Space Center di Florida. Selama 11 hari, Discovery akan berada di ruang angkasa. Penerbangan itu adalah misi yang ke-39 bagi pesawat yang beroperasi sejak 1984. Selama karirnya, Discovery telah mengelilingi bumi selama 5.628 kali dan menghabiskan 352 hari di orbit.

Discovery juga telah membawa 246 astronot ke luar angkasa. Jumlah terbanyak yang pernah dibawa pesawat ulang-alik manapun. Dalam misi hari Sabtu kemarin, Discovery merapat ke ISS untuk ke-13 kalinya. Pesawat ini tercatat sebagai pesawat pertama yang merapat ke stasiun ruang angkasa. Saat itu, 4 Juni 1998, Discovery merapat ke stasiun ruang angkasa Mir, milik Rusia. Pada 29 Mei 1999, pesawat ini tercatat sebagai pesawat ulang alik pertama yang merapat ke ISS.

(dtc/try)

lowongan pekerjaan
Hotel Margangsa, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Generasi Milenial dan Politik

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (14/11/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Baru-baru ini lembaga think tank yang bermarkas di Tanah Abang, Jakarta, Centre for…