Selasa, 22 Februari 2011 14:09 WIB Wonogiri Share :

Antraks tak pengaruhi perdagangan sapi di Wuryantoro

Wonogiri (Solopos.com) – Temuan kasus antraks di Boyolali sejauh ini belum mempengaruhi aktivitas perdagangan sapi di pasar tradisional hewan Wuryantoro, Wonogiri. Hari pasaran, Selasa (22/2), aktivitas di pasar itu masih terlihat normal.

Pembicaraan seputar penyakit antraks pun nyaris tidak terdengar di kalangan pedagang sapi itu tatkala sejumlah petugas dari Dinas Peternakan Perikanan dan Kelautan (Disnakperla) Wonogiri melakukan pemeriksaan kesehatan terhadap sapi-sapi yang hendak mereka perjualbelikan. Dengan tenang mereka memasukkan sapi-sapi ke dalam truk untuk diangkut ke berbagai daerah di dalam maupun luar Wonogiri.

Salah satu pedagang sapi yang mengaku dari Pracimantoro, Saryanto, mengatakan kabar mengenai kasus antraks di Boyolali sudah didengar oleh kalangan pedagang sapi wilayah itu. Namun, Saryanto mengaku tidak terpengaruh. “Oh kasus yang di Boyolali itu? Ya memang saya sudah dengar. Tapi di Wonogiri sejauh ini belum pernah ada kasus itu. Karenanya saya tidak terlalu khawatir. Mudah-mudahan saja tidak sampai menular ke sapi-sapi di sini,” kata Saryanto.

Dalam pemeriksaan itu, petugas tak menemukan gejala yang mengarah pada antraks. “Sapi yang sakit bisa dilihat secara visual, misalnya matanya tidak cerah, telinga layu dan tidak bergerak aktif, bulunya berdiri dan duburnya kotor berair. Khusus antraks, biasanya sapi demam, langsung ambruk dan mengeluarkan darah hitam dari mulut, hidung dan telinga. Tapi di sini tidak ditemukan gejala itu,” ungkap Kabid Kesehatan Hewan Disnakperla, drh Ismaryati, di sela-sela pemeriksaan.

shs

lowongan pekerjaan
Juara Karakter Indonesia, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Bersenang-Senang

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (13/11/2017). Esai ini karya Sholahuddin, Manajer Penelitian dan Pengembangan Harian Solopos. Alamat e-mail penulis adalah sholahuddin@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Belakangan ini terjadi perubahan secara radikal pada lanskap ekonomi dan bisnis di Indonesia. Sektor bisnis konvensional…