Rabu, 16 Februari 2011 14:59 WIB News Share :

Pemerintah siapkan Rp 4 miliar remunerasi petugas NSW

Jakarta (Espos) – Kementerian Kordinator Perekonomian siapkan dana Rp 3-4 miliar untuk remunerasi pegawai pelabuhan pengawas program National Single Window (NSW). Selama ini, implementasi dan operator masih dipegang oleh aparat Ditjen Bea Cukai Kementerian Keuangan.

Deputi Bidang Perindustrian dan Perdagangan Kementerian Koordinator Perekonomian Edy Putra Irawadi mengatakan, tahun ini akan ada kenaikan hingga 8 kali lipat untuk tunjangan para petugas NSW.

“Harus ada kesamaan kapasitas dan remunerasi. Jadi pegawai Bea Cukai dan pegawai kesehatan dan lain-lain, yang mengurusi NSW ini sama tunjangannya,” ujarnya di sela-sela Seminar ‘Menyongsong Masyarakat Ekonomi ASEAN 2015’ di Hotel Borobudur, Rabu (16/2).

“Ada sekitar 3-4 miliar setahun ini, itu untuk sekretariat atau sekitar Rp 2-5 juta per orang. Menkeu inginnya multiyears, paling tidak bisa seragam,” tandasnya.

Pada kesempatan yang sama, ia menyanggah pernyataan soal minimnya pelabuhan yang menjalankan program National Single Window (NSW). Meski dari jumlah masih sedikit, dilihat dari sisi volume sangat besar.

Ia menjelaskan, dari sisi jumlah, memang perlu diakui masih sedikit pelabuhan yang menjalankan program NSW. Namun, jika dari sisi volume perdagangan, kelima pelabuhan yang menjalankan NSW telah mencakup 90 persen perdagangan internasional.

“Dari segi jumlah 130 pelabuhan, lima itu memang kecil banget, tapi 90 persen perdagangan luar negeri,” ujarnya.

Sebelumnya, pernyataan mengenai minimnya pelabuhan di Indonesia yang menjalankan program NSW itu dilontarkan Menteri Perdagangan Mari Elka Pangestu. Menurut Mari, penerapan NSW belum maksimal karena hanya sejumlah kecil pelabuhan yang menerapkan NSW.

Edy menyatakan pihaknya sedang fokus terhadap permintaan Menteri Keuangan mendekatkan cargo release dengan custom clearance. Diharapkan, pendekatan dua bagian ini bisa meningkatkan pelayanan dan pengawasan perdagangan internasional dan bisa dimulai tahun ini.

“Cargo Release harus beres mendekati custom clearance, kan bisa sebentar,” ujarnya.

dtc/try

lowongan pekerjaan
PT. JATIM BROMO STEEL, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…