Senin, 14 Februari 2011 14:51 WIB News Share :

Panglima
TNI tidak rekayasa kerusuhan SARA

Jakarta (Espos) – Panglima TNI Laksamana TNI Agus Suhartono menyatakan, TNI tidak merekayasa apalagi terlibat dalam sejumlah konflik horisontal yang belakangan terjadi di Tanah Air.

“Tidak ada itu. TNI main-main seperti itu,” katanya di ruang kerjanya Mabes TNI Cilangkap, Senin.

Ia menyatakan TNI komitmen untuk melaksanakan reformasi internalnya dan menjauhkan campur tangan politik.

“TNI sama sekali tidak terlibat politik, apalagi merancang konflik untuk kepentingan tertentu. TNI netral,” kata Agus menegaskan.

Konflik horisontal berlatar belakangan agama, seperti aksi massa di Kecamatan Cikeusik, Pandeglang, Banten dan Temanggung, Jateng, ditengarai dirancang pihak tertentu untuk kepentingan pihak tertentu.

TNI sempat ditengarai berada di balik aksi massa yang berujung korban jiwa dan materi itu, untuk kepentingan politik tertentu.

Meski begitu, lanjut Panglima TNI, modus yang digunakan dalam aksi massa oleh pihak tertentu itu, tergolong baru. “Biasanya jika terjadi aksi massa, aparat bisa dengan mudah mengurai kekuatan massa yang ada. Namun, yang terjadi massa justru masif dan sulit diurai, sehingga aksi berdampak luas,” tuturnya.

Keterlibatan pihak tertentu dalam aksi massa berlatar belakang SARA itu dikemukakan banyak pihak antara lain Komisi Nasional (Komnas) HAM dan Kepolisian RI. Temuan dari Komnas HAM menyebutkan, kekerasan di Pandeglang direkayasa untuk kepentingan tertentu sehingga semestinya bisa dicegah, tetapi seperti sengaja dibiarkan.

Tak hanya itu, banyak pihak menilai kesiapan aparat keamanan yang kurang optimal menjadi salah satu pendorong kekerasan massa terjadi.

Kekerasan terhadap warga Ahmadiyah dan kerusuhan di Temanggung seharusnya dapat dihindari jika aparat keamanan sigap.

Ant/try

lowongan pekerjaan
PT. JATIM BROMO STEEL, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Bersenang-Senang

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (13/11/2017). Esai ini karya Sholahuddin, Manajer Penelitian dan Pengembangan Harian Solopos. Alamat e-mail penulis adalah sholahuddin@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Belakangan ini terjadi perubahan secara radikal pada lanskap ekonomi dan bisnis di Indonesia. Sektor bisnis konvensional…