Senin, 14 Februari 2011 19:29 WIB Hukum Share :

Dituntut 7 tahun, Susno nilai jaksa tidak profesional

Jakarta (Espos) – Usai dituntut tujuh tahun penjara, Susno berang. Menurutnya, jaksa tidak profesional. Jaksa juga dianggap banyak menyembuyikan fakta persidangan untuk meyakinkan hakim bahwa dirinya bersalah.

“Mereka tidak berfungsi sebagai jaksa penuntut umum tetapi jaksa penghukum, jaksa tidak profesional menganalisa fakta. Kalau masih seperti ini, pengadilan akan rusak. Seorang Susno saja bisa direkayasa, bagaimana dengan yang lain,” kata Susno usai dituntut tujuh tahun oleh jaksa di PN Jakarta Selatan, Jl Ampera Raya, Jakarta, Senin (14/2).

“Pasal yang dikatakan terdakwa bersalah, sama sekali tidak terbukti, penuh dengan rekayasa. Antara lain saksi melihat Sjahril Djohan menyerahkan uang. Itu tidak ada di BAP, di sidang juga tidak ada. Keterangan Syamsurizal dihilangkan. Alat bukti autentik dihilangkan. Saksi melihat saya menggendong cucu, cucu saya belum lahir,” tepis Susno menahan geram.

“Tentang korupsi Pampilkada Jawa Barat, tidak ada saksi dan bukti yang menunjukkan perintah saya, baik lisan maupun tertulis. Banyak sekali saksi yang mencabut keterangannya. Tak ada (saksi yang menyatakan) saya menerima uang, tidak ada saya terima traveler cek. Adapun cek perjalanan saya bisa dibuktikan asal-usulnya. Fakta-fakta itu tidak dipertimbangkan sama sekali,” ucap jenderal bintang tiga ini menyesali kecerobohan jaksa.

Sebelumnya jaksa meminta hakim menjatuhkan pidana tujuh tahun penjara dan denda penjara Rp 500 juta. Selain itu, Susno diminta membayar biaya pengganti Rp 8,6 miliar.

dtc/try

lowongan pekerjaan
PT. JATIM BROMO STEEL, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…