Senin, 7 Februari 2011 14:23 WIB News Share :

Menag pesan masyarakat tidak anarkistis

Surabaya – Menteri Agama Suryadharma Ali mengimbau masyarakat tidak anarkis menyusul insiden penyerangan anggota Ahmadiyah di Cikesik, Pandeglang, Banten. Ia meminta agar ditempuh jalur hukum untuk menyelesaikan permasalahan tersebut.

“Pesan saya pada masyarakat tidak mengambil tindakan anarkis karena sangat tidak dibenarkan atas dalih apapun, alasan apapun, oleh siapapun serta kepada siapapun,” kata Suryadharma.

Imbauan ini disampaikan Suryadharma usai membuka Musyawarah Wilayah DPW PPP Jatim di Asrama Haji, Jatim, Senin (7/2).

Suryadharma meminta kepada semua umat Islam untuk menilai Ahmadiyah secara langsung.

“Mengenai Ahmadiyah itu silakan menilai secara langsung, apakah tidak bertentangan dengan Islam atau tidak. Silakan menilai itu,” ujarnya.

Suryadharma enggan menanggapi apakah pihaknya akan membubarkan Ahmadiyah. “Nanti ada kesalahpahaman jika berikan penilaian,” kata pria yang juga Ketum DPP PPP ini.

Dikatakan dia, pihaknya sudah menggelar rapat koordinasi dengan Menkopolkam, Mendagri, Kapolri da Jaksa Agung pada Minggu 6 Februari malam.

Dalam rapat tersebut disepakati ada 7 poin, salah satunya pihaknya, mendagri dan Jaksa Agung diminta untuk melakukan evaluasi Surat Keputusan Bersama 3 menteri.

“Tapi bukan materinya, melainkan pelaksanaannya yakni mengevaluasi kejadian yang lalu hingga sekarang. Dan hasilnya akan disampaikan ke monkopolhukam dan diteruskan ke presiden,” kata dia.

Opsi lainnya dalam rapat tersebut, Suryadharma menyebutkan jika ada usulan Ahmadiyah diminta menanggalkan keislamannya. “Kalau dia menanggalkan, saya yakin semua pihak tidak akan mempermasalahkan jika Ahmadiyah menanggalkan keislamannya. Seperti masjid. Tapi masalahnya Ahmadiyah tidak bersedia menanggalkan keislamannya,” paparnya.

dtc/tya

lowongan pekerjaan
Toko Cat Warna Abadi (WAWAWA), informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…