Kamis, 3 Februari 2011 12:59 WIB Hukum Share :

Warga Sigi kembali bentrok, polisi lepaskan tembakan

Palu–Aparat Kepolisian Resor Donggala, Sulawesi Tengah, Kamis (3/2) sekitar pukul 08.30 Wita harus membuang tembakan berkali-kali untuk menghalau warga Desa Potoya dan Karawana, Kabupaten Sigi yang hendak saling menyerang.

Sebelumnya, pada dinihari, sekitar pukul 03.00 Wita sampai pukul 07.00 Wita, warga kedua desa itu terlibat bentrok lagi. Mereka saling melepaskan anak panah dan saling lempar. Mereka juga saling berkejaran di persawahan. Aparat Kepolisian harus mengeluarkan tembakan peringatan berkali-kali untuk menghalau warga.

Sebelumnya pada Minggu (30/1) sampai Senin (31/1) dinihari lalu warga desa bertetangga itu terlibat bentrok. Dua pondok warga dibakar. Warga terlibat bentrok menggunakan batu, panah, parang, tombak dan senjata api rakitan dumdum.

Saat ini, baik polisi maupun warga masih terlihat berjaga-jaga di sekitar wilayah perbatasan yang berjarak sekitar 15 kilometer dari Palu, ibukota Provinsi Sulawesi Tengah. Sementara, Bupati Sigi Aswadin Randalembah, Kapolres Donggala AKBP I Nengah Subagya dan Dandim 1306 Donggala Zainul Alam tengah memediasi pertemuan dengan tokoh-tokoh masyarakat untuk penyelesaian masalah ini.

dtc/tiw

lowongan pekerjaan
PT. Monang' Sianipar Abadi ( MSA KARGO ), informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Bersenang-Senang

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (13/11/2017). Esai ini karya Sholahuddin, Manajer Penelitian dan Pengembangan Harian Solopos. Alamat e-mail penulis adalah sholahuddin@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Belakangan ini terjadi perubahan secara radikal pada lanskap ekonomi dan bisnis di Indonesia. Sektor bisnis konvensional…