Senin, 31 Januari 2011 17:30 WIB News Share :

DPRD Jateng minta dana talangan LUEP Rp 50 M dipending

Semarang (Espos)–Anggota Komisi B DPRD Jateng, Bidang Perekonomian meminta Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jateng memending penyaluran dana talangan program LUEP 2011 senilai Rp 50 miliar.

Pasalnya menurut anggota Komisi B DPRD Jateng Istajib AS masih ada tunggakan pengunaan program Lembaga Usaha Ekonomi Pedesaan (LUEP) pada tahun-tahun sebelumnya. “Total tunggakan dana talangan LUEP sampai 2010 mencapai Rp 2,73 miliar,” katanya kepada wartawan di Semarang, Senin (31/1).

Menurutnya berdasarkan data dari Biro Bina Produksi Pemprov Jateng tunggakan dana sebesar itu tersebar di empat kabupaten, masing-masing Kabupaten Cilacap senilai Rp 420 juta, Kabupaten Karanganyar senilai Rp 1,215 miliar. Lainnya yakni Kebupaten Sragen senilai Rp 870 juta dan Kabupaten Jepara senilai Rp 215 juta.

Untuk itu sambung Istajib, dana talangan LUEP pada APBD Jateng 2011 senilai Rp 50 miliar agar dipending, ditunda jangan disalurkan dulu sampai permasalahan tunggakan bisa rampung. Alasan lainnya penundaan pencairan dana talangan Rp 50 miliar, menurut Istajib karena harga panen padi petani sekarang masih tinggi, sehingga bila dana LUEP yang memang diperuntukan untuk pembelian beras petani itu dicairkan akan mubasir.

Sementara Kepala Biro Bina Produksi Pemprov Jateng Sujarwanto Dwiatmoko pada dengar pendapatan dengan Komisi B DPRD Jateng beberapa waktu lalu menyatakan telah berkali-kali mengirimkan surat teguran dan penagihan langsung kepada kabupaten penunggak LUEP, namun tak ada tanggapan.

oto

lowongan pekerjaan
PT. DISTRIVERSA BUANAMAS, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Musik untuk Palestina

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (12/12/2017). Esai ini karya Udji Kayang Aditya Supriyanto, peminat kajian budaya populer dan pendengar musik metal ala Timur Tengah. Alamat e-mail penulis adalah udjias@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, bikin masalah lagi….