Rabu, 26 Januari 2011 10:21 WIB News Share :

SBY diminta hentikan gaya melankolis dan terzalimi

Jakarta–Presiden SBY diminta untuk menghentikan gaya komunikasi politiknya yang sering curhat dan melankolis. Gaya seperti ini tidak cocok lagi digunakan pada periode kedua kepemimpinannya.

“Dulu saat 2004, SBY memang mendapat keuntungan dari underdog effect. Di mana dia saat itu seolah-olah terzalimi olah penguasa,” ujar pengamat politik Charta Politika Yunarto Wijaya, saat dihubungi, Rabu (26/1).

Yunarto menjelaskan, saat itu gaya seperti itu memang menguntungkan. Tapi seharusnya di periode terakhir ini, SBY harus bisa meninggalkan gaya komunikasi melankolis. Toh, dia pun tidak akan bisa maju untuk periode berikutnya. Sehingga pencitraan sudah tidak lagi terlalu penting.

“Ini kan periode kedua, seharusnya dia bisa lebih all out. Bisa lebih tegas. Tidak terjebak euforia underdog effect,” jelas dia.

Yunarto pun menyoroti output komunikasi SBY yang normatif atau mengambang. Hal ini akan menimbulkan multitafsir dan ketidakjelasan.

“Kata kuncinya adalah karakter kepemimpinan yang tegas, jelas dan terang benderang,” tambahnya.

Mengenai berbagai reaksi masyarakat soal isu kenaikan gaji SBY, Yunarto menilai pemerintah seharusnya menanggapinya dengan bijak. Tetapi menurutnya, terlalu berlebihan aksi penggalangan koin di DPR atau sikap beberapa politisi yang mengambil keuntungan dari ucapan presiden itu. “Mudah-mudahan itu suara masyarakat jangan ditunggangi politisi,” harapnya.

dtc/tiw

LOWONGAN PEKERJAAN
PT. SEMBADA AGUNG PRATAMA, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Elite Oligarki dalam Demokrasi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (6/12/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Dari manakah asal elite politik Indonesia pascareformasi ini? Sejak awal masa reformasi elite…