Selasa, 18 Januari 2011 05:49 WIB News Share :

Hartati puji SBY dalam pertemuan tokoh lintas agama di Istana

Jakarta — SBY bertemu para tokoh lintas agama untuk membahas kritik para tokoh itu. Namun, dalam pertemuan selama 4 jam lebih tersebut, Ketua Walubi Hartati Murdaya menjelaskan pertemuan tadi berjalan dengan sejuk. Hartati pun memuji Presiden SBY atas kinerjanya selama ini.

“Kemiskinan, negara maju juga banyak kemiskinannya kan. Untuk mengatakan kebohongan, itu berlebihan. SBY berani berantas korupsi. Banyak jadi korban kalau kita nggak berani. Kalau presiden cuma bisnis, main-main, siapa yang bertanggung jawab bagi rakyat,” ujar Hartati usai pertemuan di Istana Negara, Jl Medan Merdeka Utara, Jakarta, Selasa (18/1/2011).

Hartati pun memuji apa yang sudah dilakukan SBY dalam bidang politik dan demokrasi. Menurutnya, dulu orang tidak bisa menyampaikan pendapat dengan bebas dan ditangkap aparat keamanan. Sekarang orang bebas berdemokrasi.

“Sekarang sudah ada demokrasi yang sehat. Demokrasi bebas berpendapat. Yang maksimal dan terbaik jujur apa-adanya jujur tercapai,” tambahnya.

Hartati pun menjelaskan selama ini hanya salah paham saja. Menurutnya, tidak pernah ada tokoh lintas agama yang mengkritik SBY. Kritik maupun tudingan kebohongan pemerintah itu hanya dibesar-besarkan saja.

“Dari Romo Magnis, tidak ada kata-kata yang mengatakan kebohongan publik. Tidak merasa ada kebohongan,” jelas Hartati.

Hartati menambahkan, dalam pertemuan tersebut hanya Ketua PP Muhammadiyah, Din Syamsuddin, yang mengkritisi pemerintah.

“Pak Din ada hal-hal lain menyangkut enggak terkait agama. Tentang urusan ngatur negara. Pak Din punya keyakinan enggak boleh jangan terlalu asing. Pak Din agak bersifat politik praktis,” jelasnya. Detik.com

LOWONGAN PEKERJAAN
WEDHANGAN GULO KLOPO, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Hantu Komunisme Masih Menakutkan Anda?

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (4/12/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah eljeha@gmail.com. Solopos.com, SOLO–”Communism? Nyet… nyet… nyet…[Komunisme? Tidak… tidak… tidak…].” Begitulah komentar orang Rusia…