Kamis, 13 Januari 2011 22:12 WIB Wonogiri Share :

Ribuan pohon pinus tumbang, ratusan penyadap kehilangan mata pencaharian

Wonogiri (Espos)–Angin kencang yang melanda wilayah lereng selatan Gunung Lawu sejak Selasa (11/1) malam lalu mengakibatkan ribuan pohon pinus di kawasan hutan lindung milik Perum Perhutani di wilayah itu bertumbangan. Kerugian akibat kejadian itu diperkirakan mencapai ratusan juta rupiah, sementara ratusan penyadap kehilangan mata pencaharian.

Asisten Perhutani Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (Asper BKPH) Lawu Selatan, Sulhadiyanto, kepada wartawan, Kamis (13/1), mengungkapkan ribuan pohon pinus yang tumbang itu tersebar di tiga Resor Pemangku Hutan (RPH) yaitu RPH Plalar, di Lingkungan Turut, Kelurahan Balepanjang, Jatipurno sebanyak empat petak, RPH Watukempul di Desa Setren, Slogohimo sebanyak lima petak, dan RPH Kuryo di Jatiyoso, Karanganyar sebanyak dua petak. Kerusakan paling parah ada di RPH Plalar.

“Jumlah pastinya kami belum tahu karena masih dihitung. Tapi yang jelas mencapai ribuan batang dan masih ada kemungkinan bertambah karena sampai saat ini (kemarin) angin masih bertiup sangat kencang,” jelas Sulhadiyanto.

Menurut Sulhadiyanto, kebanyakan pohon pinus yang tumbang tersebut ditanam pada 1977 lalu atau berumur sekitar 33 tahun. Ukuran keliling batang pohon-pohon itu berkisar antara 100-125 cm dan angin mematahkan pohon-pohon itu di bagian yang biasa disadap getahnya oleh warga sekitar.

Karena berada di kawasan hutan lindung, Sulhadiyanto mengatakan batang-batang pohon yang tumbang tersebut harus tetap dibiarkan sebagaimana adanya, tidak boleh dibawa keluar hutan apalagi sampai dijual. Batang-batang pohon itu juga tidak akan dipotong-potong untuk menghindari pencurian kayu. “Kecuali yang menghalangi jalan akan dipindahkan tapi masih tetap di dalam lokasi hutan,” tambah Sulhadiyanto.

Karena belum bisa memastikan jumlah batang pohon yang tumbang, Sulhadiyanto mengaku juga belum bisa memastikan nilai kerugian akibat peristiwa itu. Dia memperkirakan kerugian itu mencapai ratusan juta rupiah.

“Tapi yang paling memprihatinkan adalah nasib para penyadap. Jumlahnya mencapai ratusan orang dan mereka terpaksa kehilangan mata pencaharian dan harus menunggu tanaman baru cukup umur untuk disadap. Kami mengupayakan tahun ini juga dilakukan reboisasi,” katanya.

Menurut Sulhadiyanto, kejadian ini bukanlah kali pertama. Pada Desember 2010 lalu, sebanyak 473 pohon pinus milik Perhutani di kawasan itu juga bertumbangan karena hujan deras dan angin kencang.

shs

lowongan pekerjaan
DESIGN GRAFIS, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) “…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Arsip dan Tertib Administrasi Desa

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (15/9/2017). Esai ini karya Romi Febriyanto Saputro yang menjabat sebagai Kepala Seksi Pembinaan Arsip dan Perpustakaan Dinas Arsip dan Perpustakaan Kabupaten Sragen. Alamat e-mail penulis adalah romifebri@gmail.com. Solopos.com, SOLO–UU No. 43/2007 tentang Kearsipan…