TERBARING--Korban dugaan penganiayaan sekelompok remaja, Ilham P, 16, siswa salah satu SMAN di Wonogiri terbaring di bangsal Mawar, RSUD dr Soediran Mangun Sumarso, Wonogiri karena menderita luka memar di mata bagian kiri. Foto diambil Kamis (13/1). (FOTO:Espos/Trianto Hery Suryono)
Kamis, 13 Januari 2011 22:00 WIB Wonogiri Share :

Gara-gara FB, siswa SMK tega aniaya temen sesama pelajar

TERBARING--Korban dugaan penganiayaan sekelompok remaja, Ilham P, 16, siswa salah satu SMAN di Wonogiri terbaring di bangsal Mawar, RSUD dr Soediran Mangun Sumarso, Wonogiri karena menderita luka memar di mata bagian kiri. Foto diambil Kamis (13/1). (FOTO:Espos/Trianto Hery Suryono)

Wonogiri (Espos)--Dugaan penganiayaan terhadap sesama pelajar terjadi di Wonokarto, Wonogiri, Rabu malam. Seorang pelajar salah satu SMAN di Wonogiri, Ilham P, 16, menjadi korban kejadian itu. Warga Perum Citra Jaya IV, No 23, Giriwono, Wonogiri harus terbaring di bangsal Mawar, RSUD dr Soediran Mangun Sumarso (SMS), Wonogiri, Kamis (13/1).

Saat Espos menemui di bangsal Mawar, korban ditemani oleh ayahnya, Harganto, sejumlah anggota keluarga dan teman-teman sekolah. Ilham mengaku tidak memiliki musuh dan belum pernah cekcok. “Kejadian Rabu malam sekitar pukul 21.00 WIB di depan rumah kos teman di Wonokarto, Wonogiri,” ujar Ilham.

Korban, malam itu nongkrong bersama lima rekannya, yakni Jati, Sardi, Yoga, Juang dan Tio. Selagi mereka nongkrong, muncul sekelompok remaja sebaya mengendarai lima motor mendekati.

“Jumlahnya sekitar 11 orang. Pelaku pertama kami tidak mengenal langsung menendang kemaluan. Saya mengelak, dan dua orang memukul saya. Dua orang itu bernama Tg dan Ag, siswa SMKN di Wonogiri,” jelas dia.

Ilham menyatakan, pertanyaannya tidak dijawab oleh sekelompok remaja itu.

“Saya bertanya <I>enek opo<I> (ada apa) dan dijawab <I>ora ono opo-opo, pengin kowe ora tentrem wae. Gawe reseh<I> (tidak ada apa-apa, ya ingin membuat kamu tidak tentram saja. Buat gaduh),” jelas Ilham menirukan ucapan sekelompok remaja itu.

Akibat pukulan itu, korban menderita luka memar di mata sebelah kiri. Saat Espos menemui, mata itu tidak bisa dibuka.

Terpisah, Kasatreskrim Polres Wonogiri, AKP Sugiyo mewakili Kapolres Wonogiri, AKBP Nanang Avianto, mengatakan dua orang pelaku penganiayaan telah diamankan, yakni Tg dan Ag. Keduanya pelajar salah satu SMKN di Wonogiri. “Penyidik masih memeriksa keduanya dan kami amankan,” ujarnya singkat.

Dikeluarkan

Sementara itu, Tg dan Ag menceritakan, awalnya ingin mencari seseorang bernama Rosyid. Mereka menyatakan, pada akun facebook bernama Rosyid terdapat gambar sebuah perguruan silat.

“Gambar itu diberi tanda silang dan dibawah terdapat tulisan jorok. Tempat prostitusi dan sebagainya. Karenanya, kami mencari nama Rosyid itu,” ujar Teguh.

Dikatakan oleh Teguh, Rosyid tidak ditemukan dan melihat orang bernama Jati. “Kami mendekati dan memukul Jati, tetapi kena pukulan balasan sehingga mata saya juga memar,” ucap Teguh sambil menunjuk mata sebelah kanan.

Akibat perbuatannya itu, dua pelajar kakak beradik itu terancam dikembalikan ke orangtua. Kepala SMKN 2 Wonogiri, H Dikin saat ditemui Espos di kantornya menyatakan tata tertib telah diedarkan kepada calon siswa baru.

“Aturan di sini (SMKN 2), siswa yang telah memiliki poin 100 kesalahan langsung dikembalikan kepada orangtua. Poin itu akan terkumpul secara akumulasi dari beberapa pelanggaran yang dilakukan siswa,” ujar H Dikin.

Lebih lanjut H Dikin menerangkan, ada empat pelanggaran yang langsung memperoleh poin 100, yakni berbuat asusila, perkelahian, minum Miras dan Narkoba serta mencuri. “Aturan sudah disosialisasikan sejak awal. Ketegasan itu kami berlakukan, untuk memperoleh output SMK bermutu. Jadi kedua siswa kami, praktis akan kami kembalikan ke orangtua.”

Diakui oleh H Dikin, dampak psikis akan dirasakan oleh kedua pelajar. “Tetapi bagaimana lagi. Hal itu merupakan risiko.”

tus

lowongan pekerjaan
ADMINISTRASI, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Bersama-Sama Mengawasi APBD

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (8/12/2017). Esai ini karya Doddy Salman, mahasiswa S3 Kajian Budaya dan Media Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Alamat e-mail penulis adalah doddy90@yahoo.com Solopos.com, SOLO–DPRD DKI Jakarta mengesahkan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) tahun anggaran…