Rabu, 12 Januari 2011 09:42 WIB Ekonomi Share :

Suku bunga kredit bank asing turun paling besar

Jakarta–Suku Bunga Dasar Kredit (SBDK) rata-rata industri perbankan di awal tahun 2011 naik tipis sebesar 1 bps menjadi 11,98%. Bank Indonesia (BI) mencatat naiknya SBDK ini didorong oleh kenaikan suku bunga pada kelompok Bank Pembangunan Daerah (BPD) yang naik sampai 5 bps.

Sementara suku bunga kredit kelompok bank asing justru mengalami penurunan cukup signifikan yakni mencapai 12 bps.

Demikian hasil Operasi Pasar Terbuka (OPT) pada pekan pertama atau sampai 5 Januari 2011 yang disampaikan Kepala Biro Hubungan Masyarakat Bank Indonesia Difi Ahmad Johansyah di Jakarta, Rabu (12/1).

“SBDK rupiah perbankan naik 1 bps menjadi 11,98% yang disebabkan naiknya SBDK pada kelompok bank Swasta sebesar 1bps dan BPD sebesar 5 bps. Sedangkan SBDK kelompok Kantor Cabang Bank Asing (KCBA) dan Campuran turun masing-masing sebesar 12 bps dan 1bps. Adapun kelompok bank Persero tidak mengubah SBDK-nya,” ungkap Difi.

Difi menambahkan untuk suku bunga deposito secara rata-rata juga mengalami kenaikan sebesar 1 bps. Kenaikan rata-rata suku bunga deposito rupiah 1 bulan terjadi pada kelompok BPD dan bank Campuran dimana yang tertinggi pada kelompok bank Campuran sebesar 8 bps.

“Namun suku bunga deposito kelompok bank asing turun 10 bps dan untuk kelompok bank persero dan Swasta suku bunga depositonya tetap,” terang Difi.

Pada instrumen valas, SBDK dan rata-rata suku bunga deposito 1 bulan naik 3 bps. Difi mengatakan pergerakan suku bunga yang cukup besar terjadi pada kelompok bank asing yang menurunkan SBDK valas sebesar 8 bps, dan kelompok bank Campuran yang suku bunga depositonya turun 7 bps.

Berdasarkan jenis penggunaannya, Difi menyampaikan pada awal tahun 2011, suku bunga kredit efektif perbankan mengalami pergerakan yang cukup bervariasi. Kredit Investasi, sambung Difi baik rupiah dan valas meningkat, sedangkan kredit konsumsi efektif rupiah dan kredit modal kerja efektif valas turun.

“Jika dilihat per kelompok bank, pergerakan yang cukup besar terjadi pada kelompok bank Campuran antara lain menaikkan kredit investasi efektif rupiah sebesar 21 bps, dan kredit modal kerja efektif valas sebesar 16 bps,” ujar Difi.

dtc/tiw

lowongan pekerjaan
EDITOR FISIKA (Fulltime), informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JUAL DAIHATSU Terios’09 TX AD-Solo,NomerCantik,An/Sendiri,Istimewa,Harga Nego,Hub:08…
  • LOWONGAN CR SALES Konveksi,Wanita,Usia 24-38Th,Gaji Pokok+Uang Makan+Bensin+Bonus.Hub:DHM 082134235…
  • RUMAH DIJUAL DIJUAL RUMAH Sederhana,Jl,Perintis Kemerdekann No.50(Utara Ps.Kabangan)L:12×7 Hub:081…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Peringkat dan Mutu Perguruan Tinggi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (13/9/2017). Esai ini karya Johan Bhimo Sukoco, dosen Ilmu Administrasi Negara di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Slamet Riyadi, Solo. Alamat e-mail penulis adalah johanbhimo@yahoo.co.id. Solopos.com, SOLO¬†— Kementerian Riset Teknologi dan…