Minggu, 2 Januari 2011 15:58 WIB News Share :

PSSI jelaskan soal isu pembagian tiket gratis

Jakarta--KPK mendapat informasi ada sejumlah pejabat negara yang mendapat tiket gratis dari PSSI saat menyaksikan final AFF Suzuki Cup 29 Desember lalu.

Saat dikonfirmasi, PSSI menyangkal ada pembagian itu. Yang ada hanya undangan kepada pihak tertentu sebagai bentuk penghormatan.

“Undangan bersifat selektif, di antaranya kepada Presiden RI dan Ibu, sebagai bentuk kehormatan dan pejabat-pejabat tertentu yang berkaitan dengan kepentingan sepakbola,” kata Sekjen PSSI, Nugraha Besoes, seperti dilansir detikcom, Minggu (2/1).

Selain Presiden, beberapa pejabat lain yang mendapat undangan kehormatan adalah Mennegpora Andi Mallarangeng, Mendagri Gamawan Fauzi, Menkum HAM Patrialis Akbar dan Menakertrans Muhaimin Iskandar. Gubernur DKI Fauzi Bowo, Panglima TNI Laksamana Agus Suhartono dan Kapolri Jenderal Timur Pradopo juga ikut diberi kehormatan.

“Sedangkan yang lainnya adalah para petugas yang melekat langsung bilamana RI 1 hadir, seperti Rumga Presiden, Paspampres dan Protokol. Selebihnya bilamana ada tambahan yang mau menonton semuanya beli tunai,” tambahnya.

Sebelumnya, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan memintai keterangan pengurus PSSI sehubungan dengan adanya informasi bahwa PSSI memberi tiket gratis kepada sejumlah pejabat untuk menonton Piala AFF 2010.

Di dalam Pasal 12 B Undang-Undang (UU) Nomor 20 Tahun 2001 tentang Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) menyebutkan bahwa setiap gratifikasi kepada pegawai negeri atau penyelenggara negara dianggap pemberian suap apabila berhubungan dengan jabatannya dan yang berlawanan dengan kewajiban atau tugasnya.

Sedangkan dalam Pasal 12 C UU Nomor 20 Tahun 2001, disebutkan, apabila seorang pegawai negeri atau penyelenggara negara menerima suatu pemberian, maka ia mempunyai kewajiban untuk melaporkan kepada KPK. Laporan penerima gratifikasi paling lambat 30 hari kerja terhitung sejak tanggal gratifikasi diterima.

dtc/nad

lowongan pekerjaan
CV MUTIARA BERLIN, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Musik Pop dan Nikah Muda

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (21/10/2017). Esai ini karya Udji Kayang Aditya Supriyanto, peminat kajian budaya populer dan pengelola Buletin Bukulah! Alamat e-mail penulis adalah udjias@gmail.com. Solopos.com, SOLO¬†— Saat isu komunisme (lagi-lagi) diangkat ke publik sekian waktu lalu,…