Minggu, 2 Januari 2011 13:16 WIB News Share :

2010, Pemerintah 'jual' saham Rp 15,7 triliun

Jakarta--Kementerian BUMN mencatat sepanjang tahun 2010 program pelepasan saham pemerintah ke publik alias privatisasi mencapai Rp 15,7 triliun.

Program privatisasi yang meraup dana terbesar yakni penawaran saham terbatas (right issue) PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) hingga mencapai Rp 10 triliiun.

Demikian dilansir detikcom dari siaran pers Refleksi Akhir Tahun 2010 Kementerian BUMN, Minggu (2/01).

Program privatisasi selama tahun 2010 ini dilakukan oleh 5 perusahaan dimana terdiri dari 2 perusahaan yang melakukan penawaran saham perdana (IPO/Initial Public Offering), kemudian satu perusahaan melakukan rights issue dan green shoe serta 2 perusahaan dengan saham minoritas yang dilepas seluruhnya.

Melalui privatisasi tersebut, pemerintah mendapatkan dana segar hampir mencapai Rp 2 triliun.

Berikut data privatisasi yang telah dilaksanakan perusahaan plat merah sepanjang 2010 :
* PT Pembangunan Perumahan – Initial Public Offering (IPO) sebesar Rp 566 miliar (dana seluruhnya ke kas perusahaan)
* PT Krakatau Steel – Initial Public Offering (IPO) sebesar Rp 2,68 triliun (dana seluruhnya ke kas perusahaan)
* PT BNI Tbk – Green Shoe sebesar Rp 1,37 triliun (dana ke kas negara) dan Rights Issue sebesar Rp 10,4 triliiun (dana ke kas perusahaaan) dan Rp 741,6 ke kas negara)
* PT Kertas Blabak – Penjualan saham minoritas sebesar Rp 540 juta (dana ke kas negara)
* PT Intirub – Penjualan saham minoritas sebesar Rp 7 miliar (dana ke kas negara)

Menteri BUMN Mustafa Abubakar dalam konferensi persnya Jumat (31/12), mengatakan program privatisasi dilakukan untuk meningkatkan kinerja keuangan perusahaan.

“Privatisasi dilakukan untuk menambah modal perusahaan dengan melepas saham ke publik, diharapkan masyarakat lokal yang membeli saham tersebut,” ujar Mustafa.

Ia menambahkan, di 2011 akan ada beberapa perusahaan plat merah lagi yang siap melakukan privatisasi. Perusahaan-perusahaan tersebut antara lain, PT Garuda Indonesia, PT Sarana Karya, PT Primissima, PT Kertas Padalarang, PT Atmindo, PT Kertas Basuki Rahmat, PT JIHD Tbk.

dtc/nad

LOWONGAN PEKERJAAN
Taman Pelangi Jurug, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Hantu Komunisme Masih Menakutkan Anda?

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (4/12/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah eljeha@gmail.com. Solopos.com, SOLO–”Communism? Nyet… nyet… nyet…[Komunisme? Tidak… tidak… tidak…].” Begitulah komentar orang Rusia…