Sabtu, 1 Januari 2011 15:44 WIB News Share :

Sampah sepanjang Malioboro naik empat kali lipat

Yogyakarta--Volume sampah di sepanjang Jalan Malioboro hingga Jalan Ahmad Yani pascaperayaan malam pergantian tahun mengalami kenaikan hingga empat kali lipat dibanding hari biasa.

“Sudah dilakukan penyapuan sampah di sepanjang Malioboro hingga Titik Nol Kilometer sejak pukul 02.00 WIB hingga pukul 06.00 WIB,” ujar Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) Malioboro Purwanto di Yogyakarta, Sabtu (1/1).

Menurut dia, penumpukan sampah di sepanjang Malioboro hingga Titik Nol Kilometer tersebut lebih disebabkan petugas kebersihan tidak dapat melaksanakan tugasnya untuk mengangkut sampah di malam tahun baru karena kepadatan pengunjung.

Selain karena petugas kebersihan tidak dapat melaksanakan tugasnya, peningkatan volume sampah tersebut juga disebabkan meningkatnya pedagang makanan dadakan yang berjualan dengan gerobak.

“Peningkatan massa tentunya akan memberikan konsekuensi meningkatnya sampah yang dihasilkan, begitu pula dengan perayaan tahun baru semalam,” kata Purwanto.

Ia mengemukakan, UPT Malioboro telah menambah jumlah petugas kebersihan dari enam hingga delapan orang per hari, menjadi lebih dari 20 orang khusus untuk membersihkan sampah Malioboro pascaperayaan malam tahun baru.

“Jika saat ini masih ada sampah di Malioboro, maka dapat dipastikan itu adalah sampah baru, karena pengunjung Malioboro tetap padat pada tahun baru ini,” jelasnya.

Kepadatan menuju ke Malioboro telah terjadi mulai dari Jalan Mangkubumi dan terus terjadi hingga Titik Nol Kilometer sehingga kendaraan harus berjalan perlahan-lahan.

Sejumlah lokasi parkir seperti di Abu Bakar Ali, Kedaung dan PLN telah dipenuhi dengan kendaraan pengunjung.

Selain terjadi peningkatan volume kendaraan, keramaian di sepanjang Malioboro juga terlihat di sepanjang trotoar tempat penjualan souvenir ataupun makanan.

Di samping permasalahan dengan meningkatnya volume sampah, perayaan malam pergantian tahun baru di Malioboro juga mengakibatkan kerusakan taman tepi jalan.

Purwanto memperkirakan, sekitar 50 persen taman tepi jalan di Malioboro hingga Titik Nol Kilometer mengalami kerusakan.

“Sedang diinventarisir kerusakan apa saja yang terjadi. Tapi kerusakan ini, jauh lebih kecil dibanding kerusakan yang terjadi pada saat Jogja Java Carnival yang mencapai 75 persen,” terangnya.

Sementara itu, Kepala Bidang Kebersihan Badan Lingkungan Hidup (BLH) Kota Yogyakarta Irfan Susilo menuturkan, volume sampah di Kota Yogyakarta mengalami peningkatan yang cukup banyak pascaperayaan pergantian tahun baru.

“Khususnya di lokasi-lokasi yang menjadi pusat keramaian massa seperti di, Jalan Jenderal Sudirman, Malioboro dan di Alun-Alun Utara. Apalagi di Alun-Alun Utara sudah ada pasar malam menyambut perayaan Sekaten,” jelasnya.

Ia menyebutkan jenis sampah yang paling banyak ditemui pascaperayaan malam pergantian tahun adalah sampah plastik bekas bungkus makanan atau minuman dan juga terompet bekas.

ant/nad

lowongan pekerjaan
AYAM BAKAR KQ 5, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Bersama-Sama Mengawasi APBD

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (8/12/2017). Esai ini karya Doddy Salman, mahasiswa S3 Kajian Budaya dan Media Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Alamat e-mail penulis adalah doddy90@yahoo.com Solopos.com, SOLO–DPRD DKI Jakarta mengesahkan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) tahun anggaran…