Senin, 27 Desember 2010 10:12 WIB Kesehatan Share :

Aerobik bisa tingkatkan ukuran otak

AS–Aerobik bisa dilakukan oleh siapapun baik dewasa maupun anak-anak. Aerobik tak hanya baik untuk kesehatan tapi juga bisa menambah ukuran otak.

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa dampak dari olahraga aerobik dapat meningkatkan memori dan juga mencegah penurunan kemampuan kognitif yang dipengaruhi oleh usia.

Karenanya aerobik memiliki hasil positif yaitu bisa meningkatkan volume atau ukuran otak.

Saat melakukan latihan aerobik seseorang membutuhkan pergerakan konsisten dan berirama dari kelompok otot untuk jangka waktu yang berkelanjutan.

Gerakan-gerakan ini akan menghasilkan panas dan meningkatkan laju jantung serta napas sehingga bisa meningkatkan sirkulasi darah.

Bentuk umum dari aerobik adalah berjalan, latihan langkah dan juga kardio.

Seperti dilansir detikcom, Senin (27/12) para ilmuwan menuturkan aerobik sebagai sarana yang potensial untuk memperlambat, mencegah bahkan meningkatkan volume atau memori di otak.

Hal ini karena pada saat seseorang dewasa atau tua, maka akan mengalami penurunan ukuran otak yang diikuti oleh menurunnya fungsi kognitif.

Salah satu studi yang dilakukan oleh University of Illinois Beckman Institute tahun 2006 menunjukkan seseorang yang melakukan latihan aerobik secara teratur selama enam bulan mengalami peningkatan dua kali volume otak pada usia 59 tahun.

Sedangkan orang yang tidak melakukan latihan tidak mengalami peningkatan ukuran otak.

Dampak latihan aerobik ini juga terlihat pada anak-anak. Dalam sebuah penelitian yang dilakukan University of Illinois, Urbana-Champaign tahun 2010 menunjukkan anak berusia 9-10 tahun yang melakukan aerobik memiliki daerah otak hippocampus yang lebih besar.

Hippocampus ini terkait dengan proses penalaran dan tugas-tugas kognitif, sehingga anak-anak ini berhasil melakukan tugas dengan baik.

American College of Sports Medicine merekomendasikan orang dewasa berusia 18 tahun ke atas untuk melakukan aktivitas fisik aerobik selama 30 menit setidaknya 3 kali dalam seminggu, sedangkan untuk anak-anak setidaknya selama 60 menit.

Jika tidak sanggup melakukan olahraga selama waktu tersebut, tak ada salahnya untuk berolahraga 10-15 menit setiap harinya.

Latihan aerobik ini tidak hanya bermanfaat untuk kesehatan, tapi otak manusia juga mendapatan keuntungan dengan bertambah ukurannya sehingga mencegah terjadinya penurunan fungsi kognitif.

dtc/nad

lowongan pekerjaan
CV.Indra Daya Sakti, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Masyarakat Tertutup Era Keterbukaan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (9/10/2017). Esai ini karya Ichwan Prasetyo, jurnalis Solopos. Alamat e-mail penulis adalah ichwan.prasetyo@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Masyarakat tertutup mempertahankan keberadaannya melalui ketaatan mutlak kepada perintah yang diyakini benar, terlepas dari apakah kebenaran itu sudah diuji…