Jumat, 24 Desember 2010 10:49 WIB Ekonomi Share :

Wall Street melempem

Jakarta–Pasar saham Amerika Serikat (AS) alias Wall Street melempem diiringi dengan volume transaksi yang tipis di hari terakhir perdagangan sebelum hari Natal. Padahal, dalam pekan-pekan sebelumnya, bursa Paman Sam mengalami penguatan setelah optimistis akan pemulihan ekonomi.

Investor sudah tidak sabar untuk merayakan hari Natal sehingga tidak banyak saham yang diperdagangkan. Indeks S&P 500 ditutup melemah, sehingga gagal mengalami penguatan untuk kelima kalinya. Padahal 4 hari sebelumnya sudah menguat cukup tinggi.

Saham-saham perbankan memimpin pelemahan bursa. Aksi ambil untung dilakukan investor terhadap saham-saham tersebut setelah menguat tinggi dalam satu bulan terakhir.

Secara teknikal, pasar dalam jangka pendek berpotensi mengalami pelemahan, tapi secara jangka panjang, indeks masih berpotensi menguat.

Presiden Springer Financial Advisor Keith Springer, pasar masih akan bergerak datar hingga akhir tahun ketimbang jatuh secara drastis.

“Pergerakan yang datar masih lebih baik. Nyatanya bisa mengerem laju pelemahan indeks sehingga menjadi pola yang pas untuk bursa saham saat ini,” katanya seperti dikutip dari Reuters, Jumat (24/12).

Daya beli konsumen naik ke level tertingginya di bulan ini, lebih tinggi dari bulan Juni. Sentimen positif datang jumlah pengangguran yang mulai turun, sebaliknya penjualan rumah di bulan November meningkat di luar perkiraan.

Pada penutupan perdagangan Kamis (23/12/2010) waktu setempat, Indeks Dow Jones Industrial naik 14,00 poin (0,12%) ke level 11.57349. Tapi Indeks Standard & Poor’s 500 turun 2,07 poin (0,16%) ke 1,256.77. Sama halnya dengan Indeks Nasdaq turun 5,88 poin (0,22%) ke 2.665,60.

Dalam sepekan, Dow Jones naik 0,7%, S&P naik hingga 1% dan Nasdaq naik 0,9%. Volume transaksi tercatat sangat tipis, paling tipis di tahun ini, hanya 4,5 miliar lembar saham diperdagangkan. Investor sudah tidak sabar menyambut hari Natal.

dtc/tiw

lowongan pekerjaan
PT. ATALIAN GLOBAL SERVICE, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Masyarakat Tertutup Era Keterbukaan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (9/10/2017). Esai ini karya Ichwan Prasetyo, jurnalis Solopos. Alamat e-mail penulis adalah ichwan.prasetyo@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Masyarakat tertutup mempertahankan keberadaannya melalui ketaatan mutlak kepada perintah yang diyakini benar, terlepas dari apakah kebenaran itu sudah diuji…