Selasa, 21 Desember 2010 21:14 WIB Ekonomi Share :

Pemerintah tak berdaya hadapi kenaikan harga cabai

Jakarta — Pemerintah mengaku tak berdaya atas meroketnya harga cabai akhir-akhir ini, kecuali menjaga distribusinya tetap lancar. Kenaikan cabai seperti biasa terjadi karena curah hujan yang tinggi sehingga membuat produksi cabai berkurang drastis.

“Cabai karena musim hujan mempengaruhi panen cabai dan tidak banyak yang bisa dilakukan untuk cabai. Kita harus cek supaya tidak ada gangguan distribusi,” kata Mari usai rapat di kantor Wapres, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta, Selasa (21/12).

Mari juga mengatakan, kenaikan harga cabai ini terkait menjelang Natal dan Tahun Baru. Ia berharap kenaikan harga cabai maupun beberapa kebutuhan pokok lainnya tidak berlangsung lama karena pengaruh Natal terhadap harga kebutuhan pokok tak separah pada saat puasa dan lebaran.

“Cabai tidak bisa impor karena tidak tahan lama,” ujarnya.

Seperti diketahui, harga cabai satu pekan terakhir di banyak daerah sudah mencapai harga yang sangat tinggi. Khususnya untuk capai rawit merah sudah menembus diatas Rp 50.000 per kg, hal ini pun terjadi dengan cabai merah kriting.

dtc/tya

lowongan pekerjaan
BPR BINSANI, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Pribumi dalam Kuasa Kata

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Kamis (26/10/2017). Esai ini karya Aris Setiawan, pengajar di Institut Seni Indonesia (ISI) Solo. Alamat e-mail penulis adalah segelas.kopi.manis@gtmail.com.  Solopos.com, SOLO–Pada 19 juli 1913 terbit artikel berjudul Als ik een Nederlander was (Andai Saya…