Kamis, 16 Desember 2010 13:12 WIB News Share :

Sultan minta warga Jogja tenang

Sleman–Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X meminta masyarakat Jogja kembali tenang setelah mereka menyampaikan aspirasinya terkait Rancangan Undang-undang (RUU) Keistimewaan Daerah Istimewa Yogyakarta.

“Masyarakat kan sudah menyampaikan aspirasinya di DPRD Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) dan DPRD sudah menampung aspirasi mereka, sehingga saat ini saya minta kembali tenang dan bekerja seperti sediakala,” katanya di Pakem, Sleman, Kamis (16/12).

Menurut dia, saat ini pihaknya masih menunggu Rancangan Undang-undang Keistimewaan (RUUK) diserahkan pemerintah ke DPR dan dibahas oleh DPR.

“Saya tidak mau komentar. Saat ini saya masih menunggu kelanjutan RUUK tersebut,” jelasnya.

Sultan juga enggan menanggapi adanya tudingan bahwa polemik RUUK tersebut hanya untuk mengalihkan sejumlah isu seperti kasus Gayus maupun kasus Krakatau Steel.

“Saya tidak mau komentar terkait masalah itu, fokus saya hanya masalah RUUK DIY ini, mari semua kita tunggu saja,” katanya.

Seperti diberitakan, berbagai elemen di masyarakat Yogyakarta dalam beberapa waktu terakhir ini melakukan aksi terkait dengan RUUK DIY yakni mereka menginginkan pengisian jabatan gubernur dan wakil gubernur melalui penetapan dan bukan dengan pemilihan.

Bahkan puluhan ribu masyarakat Yogyakarta juga menggelar sidang rakyat bersamaan dengan sidang paripurna DPRD DIY untuk menentukan sikap atas pengisian jabatan Gubernur dan wakil gubernur tersebut.

inilah/rif

lowongan pekerjaan
PT. Lemindo Abadi Jaya, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Perempuan Melawan Pelecehan Seksual

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (16/01/2018). Esai ini karya Evy Sofia, alumnus Magister Sains Psikologi Universitas Muhammadiyah Surakarta. Alamat e-mail penulis adalah evysofia2008@gmail.com.  Solopos.com, SOLO—Empathy is seeing with the eyes of another, listening with the ears of another,…