File: detiksurabaya.com File: detiksurabaya.com
Selasa, 14 Desember 2010 10:37 WIB News Share :

Abu Bromo guyur 14 kecamatan di Lumajang

File: detiksurabaya.com

File: detiksurabaya.com

Lumajang–Status Gunung Bromo turun dari awas menjadi siaga. Hujan abu masih mengguyur di Kabupaten Lumajang. Hujan abu ini menganggu jarak pandang warga masyarakat yang beraktivitas.

Hujan abu ini disebabkan erupsi Gunung Bromo yang terhembus angin ke arah timur. Pemerintah Kabupaten Lumajang melakukan langkah tanggap dini dengan membagikan puluhan ribu masker kepada masyarakat.

“Pembagian masker ini mencapai 4.000 buah. Upaya ini agar masyarakat tidak terdampak dari guyuran abu hasil erupsi Bromo yang terhembus sampai Lumajang,” kata Sekretaris Satlak PB Kabupaten Lumajang, Rochani ditemui di sela-sela pembagian masker gratis di depan Mapolres Lumajang, Selasa (14/12).

Dinkes Lumajang telah menyiapkan 50.000 buah. Jumlah itu, belum termausk masker yang telah didistribusikan sejumlah wilayah terdampak hujan abu, diantaranya di dua Desa di wilayah Senduro, yakni Desa Argosari dan Ranu Pane yang jumlahnya mencapai 20.000 buah.

“Sebelumnya, kami telah mendistribusikan masker untuk dibagikan kepada masyarakat di wilayah Desa Argosari dan Ranu Pane. Masker itu langsung dibagikan kepada masyarakat, jika abu Bromo terhembus ke wilayahnya,” ungkap Rochani.

Ada 14 kecamatan yang terdampak langung guyuran hujan abu ini yaitu, Kecamatan Gucialit, Senduro, Padang, Pasrujambe, Klakah, Tekung, Kecamatan Kota, Yosowilangun, Randuagung, Jatiroto, Kedungjajang, Tempeh, Kunir dan Ranuyoso.

Pantauan di lapangan, guyuran hujan abu menyebabkan pembelian masker di sejumlah apotek diserbu pembeli. Banyaknya warga masyarakat yang membeli masker ini, persediaan masker di sejumlah apotek di Lumajang ludes terjual.

dtc/tiw

lowongan pekerjaan
HRD PT. Bengawan Inti Kharisma (Management SOLO GRAND MALL Lt. 4A), informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Pelayanan Medis Olahraga

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (18/10/2017). Esai ini karya Rumi Iqbal Doewes, dosen di Program Studi Kepelatihan Olahraga Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret. Alamat e-mail penulis adalah king.doewes@staff.uns.ac.id. Solopos.com, SOLO–Pencinta sepak bola Indonesia pantas berduka….