Sabtu, 11 Desember 2010 15:45 WIB Ekonomi Share :

Inilah pemicu polemik pembatasan BBM subsidi

Jakarta–Polemik mengenai pembatasan BBM terus dipergunjingkan karena tidak terealisasinya pengawasan yang baik.

Menurut anggota Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI), Tulus Abadi, hampir setengah miliar penggunaan BBM bersubsidi adalah orang-orang elit. “Sementara, jumlah cadangan BBM kita sudah semakin berkurang dan kebutuhan nasional 1,4 juta per barel,” ujarnya, Sabtu (11/12).

Tulus menyatakan transportasi yang berhak menerima subsidi BBM adalah kendaraan umum, termasuk kendaraan roda dua dan bukan kendaraan pribadi. Dia menyampaikan 90% masyarakat Jakarta merupakan pengguna kendaraan pribadi. Ini disebutkan Tulus sebagai kota primitif karena tidak bisa memanfaatkan kendaraan umum yang seharusnya bisa dikembangkan agar kelak dapat mencegah negara menjadi negara yang tidak berkembang, khususnya dalam sektor perekonomian di bidang transportasi.

Hal senada disampaikan ekonom LIPI, Latief Adam. “Penggunaan subsidi merupakan suatu kebijakan pemerintah yang seharusnya digunakan untuk masyarakat yang tidak mampu. Namun, kenyataannya hak subsidi lebih didominasi oleh masyarakat elit,” tukasnya.

Menurutnya, penggunaan BBM bersubsidi per tahunnya sekitar 40 juta kilo Liter (KL), namun realitasnya penggunaannya bisa melebihi yang sudah ditetapkan. Memahami mengenai penggunaan bahan bakar minyak (BBM), menurut Latief Adam selalu terkesan politis. Hal ini tergambar dari respon pemerintah yang menurunkan konvensional-konvensional yang nantinya mengarah ke sistem politik.

inilah/rif

lowongan pekerjaan
CV PRIMEDANIE, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Ketika Uang Tunai Terpinggirkan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (16/10/2017). Esai ini karya Riwi Sumantyo, dosen di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sebelas Maret. Alamat e-mail penulis adalah riwi_s@yahoo.com. Solopos.com, SOLO — Perkembangan teknologi digital yang super cepat mengubah banyak hal, baik di…