Jumat, 10 Desember 2010 14:13 WIB News Share :

RI-Jepang sepakati pinjaman 8,3 miliar yen

Bali--Menteri Luar Negeri Marty Natalegawa dan Menlu Jepang Seiji Maehara menandatangani Pertukaran Nota Kebijakan Pinjaman Pembangunan VII senilai 8,3 miliar yen.

Penandatanganan kebijakan pinjaman yang diperuntukkan bagi perbaikan kebijakan iklim investasi, pengentasan kemiskinan dan anggaran nasional Indonesia itu dilakukan di sela-sela Forum Demokrasi Bali (BDF) III, di Nusa Dua, Bali  Jumat (10/12).

Pada kesempatan itu, atas nama Pemerintah Indonesia, Menlu Marty Natalegawa  menyampaikan penghargaan atas kehadiran Menlu Jepang pada BDF III dan juga atas sumbangan Pemerintah Jepang pada sejumlah kegiatan BDF sejak awal BDF tahun 2008.

Menurut Menlu, kehadiran Menlu Maehara di Bali saat ini, dan juga mantan PM Jepang Yukio Hatoyama pada BDF II tahun 2009 merupakan cerminan komitmen kuat dari Jepang dan Indonesia guna mempromosikan nilai-nilai demokrasi sebagai dasar interaksi sosial dan politik negara-negara di kawasan.

Sementara itu Menlu Jepang Seiji Maehara menyampaikan bahwa Indonesia dan Jepang berbagi pandangan dalam berbagai bidang seperti ekonomi, investasi, infrastruktur, dan kerja sama keuangan serta program mitigasi perubahan iklim kedua negara.

Kedua Menlu menyampaikan pandangan umum mengenai pentingnya memperkuat kerja sama ekonomi bilateral berdasarkan kemitraan strategis bagi masa depan yang sejahtera dan  kerangka Perjanjian Kemitraan Ekonomi Indonesia-Japan.

ant/rif

lowongan pekerjaan
NSC FINANCE KARTASURA, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Daya Beli Menurun

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (17/10/2017). Esai ini karya Ginanjar Rahmawan, mahasiswa Program Doktor Bidang Pemberdayaan Masyarakat dan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah Universitas Sebelas Maret. Alamat e-mail penulis adalah Rahmawan@stiesurakarta.ac.id. Solopos.com, SOLO–Belakangan ini beberapa kawan saya yang…