Jumat, 3 Desember 2010 09:49 WIB News Share :

Cilacap bakal surplus beras 334.585 ton

Cilacap–Dinas Pertanian dan Peternakan Cilacap, Jawa Tengah, memperkirakan daerah ini hingga akhir 2010 akan surplus beras 334.585 ton.

“Hal tersebut diketahui dari prediksi produksi padi hingga akhir Desember 2010 mencapai 784.722 ton gabah kering giling (GKG),” kata Kepala Dibas Pertanian dan Peternakan (Dispertanak) Cilacap Gunawan, di Cilacap, Jumat (3/12).

Dia mengaku optimistis produksi padi sebesar 784.722 ton GKG hingga akhir  2010 tersebut dapat tercapai sehingga Kabupaten Cilacap diprediksikan bakal mengalami surplus  334.585 ton beras.

Menurut dia, hal itu telah terlihat pada realisasi produksi padi hingga  Oktober 2010 yang tercatat  777.403 ton GKG. “Hingga akhir Desember 2010, di Kabupaten Cilacap terdapat sekitar 10 ribu hektare sawah yang akan memasuki masa panen karena tanaman padinya saat ini telah berusia 80-90 hari,” katanya.

Dengan demikian, kata dia, Kabupaten Cilacap yang memiliki luas sawah 63.094 hektare diharapkan tetap menjadi lumbung padi Jateng dengan kontribusi yang diberikan mencapai 15 persen lebih di antara 35 kabupaten/kota di provinsi ini.

Disinggung mengenai upaya Dispertanak Cilacap untuk menjaga produksi padi tersebut, dia mengatakan pihaknya tetap berkoordinasi dengan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) terkait kondisi cuaca yang tidak menentu atau anomali cuaca.

“Selain mengandalkan prakiraan cuaca dari BMKG, kami juga menggunakan ‘pranata mangsa’ (perhitungan musim) yang hingga saat ini masih tetap digunakan petani dalam menentukan musim tanam. Biasanya jika dalam tahun ini terjadi hujan secara terus-menerus, berdasarkan ‘pranata mangsa’ pada tahun berikutnya curah hujannya sedikit atau terjadi kemarau panjang,” jelasnya.

Terkait hal itu, dia mengatakan, pihaknya berupaya mengantisipasi terjadinya gagal panen jika pada 2011 mendatang terjadi kemarau panjang.

Dalam hal ini, kata dia, petani diimbau untuk menggunakan varietas tanaman padi yang berumur pendek dan tahan terhadap kondisi kurang air serta efisiensi dalam pemanfaatan air terutama pada sawah yang menggunakan irigasi nonteknis.

“Kami juga siap memobilisasi pompa air terutama di daerah yang rawan kekeringan agar petani dapat tetap mengolah sawah sehingga produksi padi dapat tetap terjaga,” katanya.

ant/rif

lowongan pekerjaan
Marketing dan Surveyor, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

KECELAKAAN BOYOLALI
Mobil Dinas Satpol PP Rusak Diserempet Bus

Mobil dinas Satpol PP Boyolali terlibat serempetan dengan bus di pertigaan Pungkruk. Solopos.com, BOYOLALI — Mobil dinas Satpol PP Boyolali berserempetan dengan bus Gunung Mulia di pertigaan Ngangkruk, Banyudono, Boyolali, Selasa (17/10/2017). Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa yang terjadi…